Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Selusin Negara Batal Kirim Jemaah Haji, Siapa Menyusul?

Pemerintah Arab Saudi pada hari Senin (22/6/2020) melarang kedatangan jemaah dari luar negeri untuk haji tahun ini karena virus corona.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 Juni 2020  |  10:27 WIB
Umat Muslim mengelilingi Kabah di Mekah, Arab Saudi. - Bloomberg\n
Umat Muslim mengelilingi Kabah di Mekah, Arab Saudi. - Bloomberg\\n

Bisnis.com, JAKARTA — Kerajaan Arab Saudi pada Senin, 22 Juni 2020 mengumumkan akan membatasi jemaah haji tahun ini dengan tidak lebih dari 1.000 orang karena wabah pandemi virus corona.

Namun, 1.000 jemaah yang diperbolehkan berhaji hanya untuk mereka yang tinggal di Arab Saudi, dengan penerapan protokol kesehatan ketat termaruk tes kesehatan dan hanya untuk jemaah di bawah usia 65 tahun, menurut pernyataan dari Kementerian Haji dan Umrah bersama Kementerian Kesehatan Arab Saudi, seperti dikutip dari Alarabiya, Selasa (23/6/2020).

Hingga kini ada 12 negara yang telah membatalkan ibadah Haji sebelum keputusan pembatasan jemaah diumumkan oleh Arab Saudi dan beberapa negara lain kemungkinan akan membatalkan mengirim warganya ke Saudi karena Arab Saudi hanya mengizinkan jamaah di dalam Kerajaan Saudi.

1. Indonesia

Kementerian Agama Indonesia mengumumkan pada awal Juni membatalkan ibadah Haji 2020 karena pandemi virus corona.

"Pemerintah memutuskan tidak memberangkatkan jemaah haji pada tahun 1441 Hijriah atau 2020," kata Menteri Agama Fachrul Razi dalam konferensi pers virtual, Selasa (2/6/2020).

Indonesia adalah pengirim jemaah haji terbesar di dunia dan sebelum pembatalan berencana mengirim 220.000 jemaah haji ke Arab Saudi.

2. Malaysia

Malaysia mengumumkan tidak akan mengirim sekitar 30.000 warganya berhaji tahun ini menyusul keputusan pembatalan haji Indonesia dan Singapura.

Belum lama ini, Menteri Agama Malaysia Zulkifli Mohamad Al-Bakri dikutip dari Al Jazeera mengatakan bahwa Malaysia memutuskan untuk melarang warganya melakukan perjalanan haji tahun ini karena risiko tertular Covid-19, penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus corona, dan kurangnya vaksin untuk mengobatinya.

Calon jemaah haji Malaysia dapat menunggu hingga 20 tahun untuk melakukan perjalanan karena sistem kuota dinegosiasikan dengan Arab Saudi.

 3. Singapura

Singapura adalah negara pertama yang memutuskan membatalkan perjalanan haji warganya di tengah kekhawatiran Covid-19.

Pada 15 Mei, Dewan Agama Islam Singapura (Muis) memutuskan menunda ibadah Haji tahun ini, The Straits Times melaporkan.

Komite Fatwa, sekelompok cendekiawan agama senior yang mengeluarkan peraturan dan pedoman agama, telah bertemu untuk membahas masalah ini dan mendukung penundaan tersebut dengan alasan kesehatan dan keselamatan, tambah Muis.

Sebanyak 900 orang dari Singapura yang telah mendaftar untuk melakukan Haji tahun ini sekarang akan dijadwalkan ulang secara otomatis tahun depan.

4. Brunei Darussalam

Pada 10 Juni, sehari sebelum pembatalan haji Malaysia, Brunei Darussalam mengumumkan tidak akan mengirim warganya untuk berhaji tahun ini.

Ketika berbicara dalam konferensi pers, Menteri Agama Brunei Awang Badaruddin Othman mengatakan bahwa negara itu tidak akan mengirim 1.000 jemaah haji yang dipilih setiap tahun dan mereka yang bepergian dengan biaya sendiri untuk melakukan Haji, menurut surat kabar Borneo Bulletin.

Brunei menjadi negara keempat di Asia Tenggara yang menunda mengirim jemaah haji tahun ini setelah Singapura, Indonesia, dan Malaysia.

5. Thailand dan Kamboja

Sejumlah besar muslim Thailand yang telah mendaftar haji tahun ini memutuskan menunda berangkat, menurut laporan International Quran News Agency pada 8 Juni 2020, sedangkan Kamboja juga membatalkan haji tahun ini, menurut Arab News.

6. Negara-negara lain yang membatalkan haji

Afrika Selatan mengumumkan pembatalan haji tahun ini setelah Dewan Haji dan Umrah Afrika Selatan (SAHUC) tidak mengizinkan warganya berhaji tahun ini, menurut laporan IOL pada 12 Juni 2020.

Sementara itu, Pemerintah India mengumumkan pada Selasa (22/6/2020) tidak akan memberangkatkan haji tahun ini, setelah pengumuman pembatasan haji Arab Saudi, menurut The Indian Express, mengutip Menteri Urusan Minoritas Mukhtar Abbas Naqvi.

Pada pertengahan Maret, menurut Ahram, Kementerian Wakaf Mesir menunda haji bagi warga negara itu tahun ini dan akan mengembalikan uang calon jemaah haji.

Dewan Haji Uzbekistan menyambut pembatasan haji oleh Arab Saudi dan akan menunda mengirim warganya berhaji tahun ini.

Sumber The Dhaka Tribune mengatakan bahwa Pemerintah Bangladesh telah memutuskan untuk tidak mengirim jemaah haji tahun ini setelah pengumuman Arab Saudi.

Adapun, Geo TV melaporkan Kementerian Agama Pakistan telah menggelar rapat darurat apakah akan membatalkan warganya melaksanakan haji tahun ini setelah pengumuman Arab Saudi.

Menurut laporan Geo TV, total 179.210 warga Pakistan telah terdaftar untuk melakukan haji tahun ini, termasuk 107.526 di bawah skema pemerintah dan 71.684 di bawah skema swasta.

Pemerintah Arab Saudi pada hari Senin (22/6/2020) melarang kedatangan jemaah dari luar negeri untuk haji tahun ini karena virus corona dan hanya mengizinkan sejumlah kecil warga Arab Saudi dan bukan Saudi dalam negeri yang tinggal di dalam Kerajaan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ibadah Haji jemaah haji

Sumber : Tempo.co

Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top