Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Aksi Protes Kian Marak di AS, Warga Kulit Hitam Ditemukan Tergantung di Pohon

Wali Kota Atlanta, Keisha Lance Bottoms mengumumkan telah menerima surat pengunduran diri Kepala Kepolisian Atlanta, Erika Shields setelah anak buahnya menembak mati Brooks.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 15 Juni 2020  |  08:32 WIB
Para pengunjuk rasa berhadapan dengan polisi di luar Gedung Putih, Washington, Ameika Serikat, Sabtu (31/5/2020). Bloomberg/AFP via Getty Images - Eric Baradat
Para pengunjuk rasa berhadapan dengan polisi di luar Gedung Putih, Washington, Ameika Serikat, Sabtu (31/5/2020). Bloomberg/AFP via Getty Images - Eric Baradat

Bisnis.com, JAKARTA - Penembakan fatal terhadap seorang pria kulit hitam oleh seorang perwira polisi kulit putih Atlanta dan kematian seorang pria kulit hitam lain yang ditemukan tergantung di sebuah pohon di luar balai kota California memicu aksi protes anti-rasisme baru pada akhir pekan ini di Amerika Serikat (AS).

Kemarin pagi waktu setempat, polisi Atlanta mengumumkan bahwa seorang perwira, Garrett Rolfe, telah dipecat setelah menembak mati Rayshard Brooks, 27, pada Jumat (11/6/2020) malam. Sedangkan, seorang perwira lain, Devin Brosnan, telah dialihtugaskan ke bagian tugas administrasi.

Wali Kota Atlanta, Keisha Lance Bottoms mengumumkan telah  menerima surat pengunduran diri Kepala Kepolisian Atlanta, Erika Shields setelah anak buahnya menembak mati Brooks.

"Saya tidak percaya bahwa ini adalah penggunaan kekuatan mematikan yang dibenarkan," kata Bottoms seperti dikutip Huffpost.com, Senin (15/6/2020).

Sekitar 150 pengunjuk rasa berbaris di luar restoran Wendy's di luar tempat Brooks ditembak.

Aksi itu menyalakan kembali demonstrasi yang sebagian besar membara di Georgia hampir tiga minggu setelah George Floyd, seorang pria kulit hitam lainnya, meninggal setelah seorang perwira polisi kulit putih Minneapolis menekankan lututnya ke leher pria itu.

The Wendy terbakar pada pada Sabtu (12/6/2020) malam setelah massa yang tidak terkendali. Sedangkan Biro Investigasi Georgia mengatakan bahwa Brooks, yang terlihat di video kamera tengah tidur di mobil yang  menghalangi jalur drive through Wendy sebelum  ditembak mati.

Polisi Atlanta mengatakan kemarin bahwa 36 orang telah ditangkap sehubungan dengan aksi protes, tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Sementara itu, Aljazeera.com melaporkan bahwa di tengah protes menentang penganiayaan rasial dan ketidakadilan di seluruh AS, keluarga seorang lelaki kulit hitam berusia 24 tahun yang ditemukan tergantung di sebuah pohon di Palmdale, California  meminta jawaban atas kematian tersebut.

Pada  Sabtu (12/6/2020), ratusan orang berbaris di Palmdale setelah kematian Robert Fuller, yang ditemukan digantung di pohon dekat Balai Kota awal Rabu.

Pihak kelurga memenyatakan tidak percaya kalau Fuller disebut bunuh diri.

Karena itu, dia menuntut aparat keamanan untuk melakukan penyelidikan atas kematian saudaranya tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat unjuk rasa
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top