Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekonomi Asia Tengah dan Eropa Diproyeksi Kena Resesi Tahun Ini

Bank Dunia memperkirakan ekonomi regional Asia Tengah dan Eropa diproyeksikan terkontraksi hingga 4,7 persen pada 2020, jatuh cukup dalam dari prediksi Januari 2020 yang tumbuh sebesar 3,6 persen.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 09 Juni 2020  |  16:04 WIB
Lambang Uni Eropa terpampang di depan gedung Parlemen Eropa di Brussels, Belgia, Rabu (27/5/2020). - Bloomberg/Geert Vanden Wijngaert
Lambang Uni Eropa terpampang di depan gedung Parlemen Eropa di Brussels, Belgia, Rabu (27/5/2020). - Bloomberg/Geert Vanden Wijngaert

Bisnis.com, JAKARTA - Eropa diperkirakan salah satu negara yang ekonominya akan jatuh ke ambang resesi tahun ini karena pandemi virus corona.

Proyeksi terbaru Bank Dunia menunjukkan, ekonomi regional Asia Tengah dan Eropa diproyeksikan terkontraksi hingga 4,7 persen pada 2020, jatuh cukup dalam dari prediksi Januari 2020 yang tumbuh sebesar 3,6 persen.

"Resesi yang hampir sama ketika krisis finansial global 2008 menyerang," tulis Bank Dunia dalam laporan bertajuk Global Economic Prospects, dikutip Selasa (9/6/2020).

Di Eropa Tengah, ekonomi diprediksi terkontraksi sebesar 5 persen, dibandingkan prediksi Januari yang tumbuh sebesar 2,9 persen. Sedangkan Eropa Timur diperkirakan terkontraksi 3,6 persen dibandingkan proyeksi Januari tumbuh 2,4 persen. Ekonomi Asia Tengah juga terkontraksi 1,7 persen dibandingkan dengan proyeksi Januari tumbuh 3,7 persen.

Anjloknya pendapatan domestik bruto (PDB) di kawasan ini disebabkan penurunan tajam pada harga komoditas, pariwisata, pengiriman uang atau remitansi, kinerja ekspor, dan disrupsi rantai pasokan, serta kejatuhan pasar finansial.

Sementara itu, pertumbuhan pada 2021 diperkirakan sebesar 3,6 persen seiring dengan harga komoditas global yang perlahan pulih, penguatan perdagangan, dan permintaan domestik yang tumbuh.

Kedatangan turis sangat terpukul di regional ini. Dampaknya paling tinggi di negara-negara seperti Albania, Kroasia, Georgia, Montenegro, dan Turki dimana pariwisata berkontribusi signifikan pada PDB. Beberapa negara tersebut bisa jadi mengalami pemulihan yang lambat pada 2021 karena industri pariwisata yang lambat berputar kembali.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank dunia eropa ekonomi
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top