Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

New Normal Datangkan Peningkatan Permintaan Mobil di China

Bulan April 2020 angka penjualan mobil di China pasca-pandemi Covid-19 naik 12 persen. Kenaikan yang sama diprediksi bakal terjadi pada Mei ini.
Herdanang Ahmad Fauzan
Herdanang Ahmad Fauzan - Bisnis.com 02 Juni 2020  |  23:10 WIB
ilustrasi / Xu Liuping, Chairman FAW Group, berbicara di acara merek mobil China Hongqi, atau Bendera Merah, yang diadakan di Aula Besar Rakyat di Beijing, China, 8 Januari 2020. /REUTERS
ilustrasi / Xu Liuping, Chairman FAW Group, berbicara di acara merek mobil China Hongqi, atau Bendera Merah, yang diadakan di Aula Besar Rakyat di Beijing, China, 8 Januari 2020. /REUTERS

Bisnis.com, JAKARTA – Fase new normal mendatangkan peningkatan permintaan mobil di China.

Asosiasi Manufaktur Otomotif China pada Selasa (2/6/2020) waktu setempat memaparkan proyeksi mereka soal potensi kenaikan beruntun angka penjualan mobil di Negeri Panda pada Mei lalu.

Seperti diwartakan Bloomberg, Asosiasi Manufaktur Otomotif China mengumumkan bahwa saat April 2020 lalu angka penjualan mobil naik 12 persen. Dalam periode itu angka penjualan dalam satu bulan ditaksir menyentuh 2,14 juta unit.

Secara akumulatif sejak Januari, perusahaan otomotif di China telah menjual 7,9 juta unit mobil. Jumlah itu merosot 23 persen dibandingkan periode yang sama pada 2019.

Meski begitu, capaian ini tetap mendatangkan harapan. Ppasalnya sebelum aktivitas ekonomi China dibuka atau new normal, Asosiasi Manufaktur Otomotif China menunjukkan sikap pesimistis dan memprediksi penurunan penjualan bakal berlangsung hingga sekurang-kurangnya 2 tahun.

Namun, dengan adanya insentif dari pemerintah dan angka penjualan yang melebihi ekspektasi ini, para pengusaha otomotif kini lebih percaya diri dan siap mengembalikan angka penjualan total ke tingkat normal secepat mungkin.

Peningkatan permintaan mobil ini seiring keyakinan penggunaan kendaraan pribadi lebih aman menjaga diri dari penyebaran virus corona.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

otomotif industri otomotif

Sumber : Bloomberg

Editor : Anggara Pernando
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top