Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Agustus 2020, Kematian Akibat Covid-19 di Brasil Diprediksi Lima Kali Lipat

Setelah mencatat angka kematian harian tertinggi di dunia akibat wabah Covid-19, jumlah kematian di Brasil diperkirakan akan naik lima kali lipat menjadi 125.000 pada awal Agustus.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 27 Mei 2020  |  06:50 WIB
Penggali makam membuat kuburan baru seiring dengan jumlah kematian yang terus meningkat setelah penyebaran virus Covid-19, di tempat pemakaman Vila Formosa, pemakaman terbesar Brasil, di Sao Paulo, Kamis (2/4/2020)./Antara - Reuters
Penggali makam membuat kuburan baru seiring dengan jumlah kematian yang terus meningkat setelah penyebaran virus Covid-19, di tempat pemakaman Vila Formosa, pemakaman terbesar Brasil, di Sao Paulo, Kamis (2/4/2020)./Antara - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Setelah mencatat angka kematian harian tertinggi di dunia akibat wabah Covid-19, jumlah kematian di Brasil diperkirakan akan naik lima kali lipat menjadi 125.000 pada awal Agustus.

Prediksi itu disampaikan oleh Institut Metrik dan Evaluasi Kesehatan (IHME) Universitas Washington setelah merilis angka kematian harian Brasil yang naik melewati Amerika Serikat sejak Senin (25/5/2020).

Namun demikian Presiden Brasil, Jair Bolsonaro menentang penguncian meski negara itu telah menjadi hot spot baru pandemi Covid-19 tersebut.

"Brasil seharusnya mengikuti jejak Wuhan, China, serta Italia, Spanyol, dan New York dengan mengambil  langkah-langkah untuk mengendalikan epidemi yang bergerak cepat dan mengurangi penularan virus corona," ujar  Direktur IHME, Christopher Murray seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Rabu (27/5/2020).

Tanpa langkah-langkah seperti itu, model lembaga itu menunjukkan angka kematian harian Brasil meningkat hingga pertengahan Juli. Hal itu akan memicu kekurangan sumber daya rumah sakit yang penting di Brasil, katanya.

Pada Senin waktu setempat, kematian akibat virus corona di Brasil per hari lebih tinggi daripada kematian di Amerika Serikat untuk pertama kalinya, menurut kementerian kesehatan negara itu. Brasil mencatat 807 kematian dan AS melaporkan  620 orang yang meeninggal akibat wabah itu.

Pemerintah AS  Senin (25/5/2020), mengumumkan pembatasan perjalanan ke Amerika Serikat dari Brasil karena negara Amerika Selatan itu melaporkan jumlah kematian tertinggi di dunia untuk hari itu.

Larangan Washington berlaku bagi orang asing yang bepergian ke Amerika Serikat jika mereka berada di Brasil dalam dua minggu terakhir.

Dua hari sebelumnya, Brasil menyalip Rusia sebagai hot spot virus corona nomor dua di dunia dalam jumlah kasus yang dikonfirmasi setelah Amerika Serikat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

brasil covid-19
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top