Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Makna New Normal Menurut Dokter Tirta

Relawan medis dokter Tirta Mandira Hudhi memaknai istilah new normal atau kenormalan baru sebagai sebuah adaptasi gaya hidup baru yang bertujuan untuk memutus rantai penyebaran Covid-19.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 27 Mei 2020  |  11:22 WIB
Relawan dokter Tirta - Instagram@drtirtaofficial
Relawan dokter Tirta - Instagram@drtirtaofficial

Bisnis.com, JAKARTA - Relawan medis dokter Tirta Mandira Hudhi memaknai istilah new normal atau kenormalan baru sebagai sebuah adaptasi gaya hidup baru yang bertujuan untuk memutus rantai penyebaran Covid-19.

"New normal [kenormalan baru] itu adalah sebuah adaptasi gaya baru karena Covid-19 itu tidak bisa hilang total seperti TBC, HIV/AIDS, dan yang lainnya. Covid-19 itu hanya bisa dikontrol sampai di titik minimal. Itu adalah hal yang kita semua harus tahu," katanya dalam konferensi pers di Jakarta. Rabu (27/5/2020).

Menurutnya, kenormalan baru tersebut meliputi penerapan protokol kesehatan seperti memakai masker, rajin cuci tangan dengan sabun dan air mengalir, menjaga jarak dan yang lainnya.

Ketika nantinya kegiatan sosial ekonomi mulai bergulir kembali, pria yang biasa disapa dokter Tirta ini juga menyampaikan bahwa kenormalan baru juga harus ditetapkan di semua elemen yang ada.

Selain itu, dia juga memastikan bahwa penggunaan istilah 'menerima' atau 'berdamai' dengan Covid-19 yang disampaikan Presiden Joko Widodo jangan diartikan sebagai pasrah atau menyerah melawan Covid-19.

"Menerima itu bukan pasrah, tetapi Covid-19 itu dikontrol. Dia akan selalu ada. Supaya menjaga [dalam batas] minimal kita tetap harus memutus rantai infeksi dengan cara adaptasi gaya baru," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Relawan covid-19
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top