Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sinyalemen Anies Perpanjang PSBB di DKI Jakarta

Terbuka kemungkinan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) diperpanjang lagi apabila kurva epidemiologi Covid-19 tidak melandai secara konsisten.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 25 Mei 2020  |  21:30 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan didampingi Wagub DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengumumkan perpanjangan PSBB jilid II di Jakarta mulai 24 April hingga 22 Mei 2020. JIBI - Bisnis/Nancy Junita
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan didampingi Wagub DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengumumkan perpanjangan PSBB jilid II di Jakarta mulai 24 April hingga 22 Mei 2020. JIBI - Bisnis/Nancy Junita

Bisnis.com, JAKARTA — Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memperingatkan ihwal kemungkinan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) diperpanjang lagi apabila kurva epidemiologi Covid-19 tidak melandai secara konsisten.

“Bila hari hari ke depan angkanya meningkat karena kita mulai bebas, mulai bepergian, tidak disiplin menggunakan masker, tidak bisa mencuci tangan. Maka ada potensi kita harus memperpanjang seakan mengulang proses yang sudah kita kerjakan kemarin,” Kata Anies di BNPB, Jakarta, pada Senin (25/4/2020).

Anies beralasan saat ini masyarakat DKI Jakarta tengah berhadapan dengan situasi yang cukup unik. Menurutnya, masa akhir perpanjangan PSBB tahap ketiga bersamaan dengan musim mudik dan arus balik.

“Sekarang kita memasuki fase amat menentukan PSBB. Barusan diperpanjang beberapa hari yang lalu sampai tanggal 4 Juni. Perpanjangan ini adalah masa menentukan,” kata dia.

Pakar Epidemiologi dari Universitas Indonesia (UI) Pandu Riono menegaskan penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di wilayah DKI Jakarta pada tahap awal berkontribusi secara signifikan dalam menurunkan kurva kasus Covid-19.

“Salah satu indikator yang bisa kita monitor yaitu mobilitas penduduk, lewat big data dari Google, kelihatan sekali begitu 60 persen masyarakat tinggal di rumah, kurva Covid-19 kemudian langsung menurun,” kata Pandu melalui sambungan telepon kepada Bisnis, Jakarta, pada Selasa (19/5/2020).

Dengan demikian, menurut Pandu, PSBB memiliki dampak signifikan bagi upaya penurunan kurva kasus Covid-19. Kendati begitu, dia menggarisbawahi, penerapannya masih lemah dan cenderung tidak konsisten di dalam payung kebijakannya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jakarta anies baswedan Virus Corona covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top