Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ada 5.500 Pendaftar, Hanya 3.000 Relawan Covid-19 yang Diterima

Sebagian pendaftar tidak memenuhi persyaratan administratif terkait Surat Tanda Registrasi (STR) dan bukti izin dari keluarga terkait.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 29 April 2020  |  11:31 WIB
Ilustrasi - Petugas medis memeriksa kesiapan alat di ruang ICU Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Senin (23/3/2020). Presiden Joko Widodo yang telah melakukan peninjauan tempat ini memastikan bahwa rumah sakit darurat ini siap digunakan untuk karantina dan perawatan pasien Covid-19. Wisma Atlet ini memiliki kapasitas 24 ribu orang, sedangkan saat ini sudah disiapkan untuk tiga ribu pasien. - Antara
Ilustrasi - Petugas medis memeriksa kesiapan alat di ruang ICU Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Senin (23/3/2020). Presiden Joko Widodo yang telah melakukan peninjauan tempat ini memastikan bahwa rumah sakit darurat ini siap digunakan untuk karantina dan perawatan pasien Covid-19. Wisma Atlet ini memiliki kapasitas 24 ribu orang, sedangkan saat ini sudah disiapkan untuk tiga ribu pasien. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Koordinator Relawan Gugus Tugas Covid-19 Andre Rahadian menuturkan dari 5500 orang yang mendaftar sebagai relawan medis terkait pandemi Covid-19 hanya sekitar 3.000 orang yang akhirnya diterima.

Andre beralasan hal itu disebabkan sebagian pendaftar tidak memenuhi persyaratan administratif terkait Surat Tanda Registrasi (STR) dan bukti izin dari keluarga terkait.

“Karena kita mengharuskan adanya STR dan konsen dengan keluarga. Alasannya ketika mereka ada di rumah sakit dan fasilitas kesehatan minimal selama 30 hari di sana,” kata dia saat memberi keterangan pers di Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Gugus Tugas Percepatan Penaganan Covid-19 mencatat hingga hari ini, Rabu (29/4/2020), jumlah masyarakat yang mendaftarkan diri sebagai relawan tercatat 28.900 orang.

“Sejak kita buka pendaftaran sekitar empat minggu lalu, per hari ini yang mendaftar 28.900 orang dari seluruh Indonesia,” kata dia.

Dari jumlah itu, dia menuturkan, 5.500 orang diantaranya mendaftar sebagai relawan medis. Dan sisanya, menurut dia, adalah relawan non-medis.

“Yang terbanyak untuk non medis itu adalah logistik dan administrasi umum, yang nantinya menyebarkan bantuan,” tuturnya.

Andre menjelaskan bahwa nantinya para dokter dan administrasi rumah sakit akan tetap berada di garda terdepan. Sementara itu, teman-teman mahasiwa tingkat akhir akan menjadi bagian lapis kedua sebagai bagian dari pencegahan.

“Teman-teman mahasiswa membantu konsultasi medis maupun psikologis,” kata Andre.

Para relawan dapat melakukan pendaftaran melalui microsite yang sudah disematkan di situs resmi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), yakni BNPB.go.id. Andre menargetkan dalam waktu dua hari ke depan, para relawan sudah dapat membantu di DKI Jakarta hingga ke semua daerah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top