Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pulau Galang Siap Jadi Tempat Observasi Pasien Covid-19 Mulai 30 Maret

Fadjroel juga menyampaikan bahwa saat ini pemerintah memiliki 132 rumah sakit rujukan dan ditambah 109 rumah sakit milik TNI, 53 rumah sakit milik Polri, dan 64 rumah sakit badan usaha milik negara.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 26 Maret 2020  |  16:42 WIB
Panel modular siap dikirim menggunakan kapal laut untuk kebutuhan renovasi kamps eks pengungsi Vietnam di Pulau Galang, Kepulauan Riau. - WIKA Gedung
Panel modular siap dikirim menggunakan kapal laut untuk kebutuhan renovasi kamps eks pengungsi Vietnam di Pulau Galang, Kepulauan Riau. - WIKA Gedung

Bisnis.com, JAKARTA - Pulau Galang siap menjadi fasilitas observasi pandemi virus corona (Covid-19) dalam skala besar mulai Senin (30/3/2020). Hal ini disampaikan oleh Juru Bicara Presiden RI Fadjroel Rachman.

“Indonesia memiliki 2 fasilitas observasi skala besar, yaitu di Pulau Sebaru Kecil dan Pulau Galang yang siap beroperasi mulai Senin 30 Maret,” katanya dalam keterangan tertulis, Kamis (26/3/2020).

Fadjroel juga menyampaikan bahwa saat ini pemerintah memiliki 132 rumah sakit rujukan dan ditambah 109 rumah sakit milik TNI, 53 rumah sakit milik Polri, dan 64 rumah sakit badan usaha milik negara.

Selain itu, pemerintah juga telah mengoperasikan 1 rumah sakit darurat khusus Covid-19, yakni Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta dengan kapasitas sekitar 3.000 pasien.

“Masih dapat terus bertambah hingga kuota maksimal 24.000 [untuk Wisma Atlet],” kata Fadjroel

Pemerintah juga tengah mempersiapkan rumah sakit (RS) khusus Covid-19 lainnya, yakni RS Pertamina Jaya, RS Siloam Kelapa Dua, RS Mitra Keluarga Jatiasih dan RS Hermina Karawang.

Sementara itu, pemerintah juga telah mendesentralisasi laboratorium untuk pengecekan spesimen terkait Covid-19. Dengan demikian pemeriksaan dapat dilakukan dengan cepat, karena tidak hanya mengandalkan Balitbangkes, Eijkman, Universitas Airlangga, Universitas Indonesia, Siloam, Kalbe dan Bunda Group.

Hal ini seiring dengan penambahan metode deteksi Covid-19 di Indonesia. Seperti diberitakan sebelumnya, pemerintah memiliki target untuk mengetes sebanyak mungkin orang melalui metode tes cepat atau rapid test.

Juru bicara penanganan Covid-19 untuk Indonesia Achmad Yurianto sempat mengatakan bahwa rapid test dilakukan dengan sampel darah, bukan dahak. Dengan demikian tidak membutuhkan laboratorium dengan standar yang tinggi seperti yang dibutuhkan oleh pemeriksaan spesimen dahak.

Adapun hingga Kamis (26/3/2020), pemerintah mencatat 893 kasus positif Covid-19. Sebanyak 35 di antaranya telah dinyatakan sembuh, sedangkan 78 lainnya meninggal dunia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pulau seribu Virus Corona
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top