Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Update Virus Corona 30 Januari: 170 Orang Meninggal, 7.711 Kasus Positif

Komisi Kesehatan Nasional China mengatakan pada hari Kamis (30/1/2020), jumlah total kematian yang dikonfirmasi karena virus corona di negara itu telah meningkat 38 hingga 170 pada akhir hari Rabu (29/1/2020), karena jumlah pasien yang terinfeksi meningkat lebih dari 1.700.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 30 Januari 2020  |  07:15 WIB
Seorang wanita mengenakan masker saat  melakukan perjalanan dengan kereta api berkecepatan tinggi di dekat Jiujiang, Provinsi Jiangxi, China, saat negara tersebut dilanda wabah virus corona baru, 29 Januari 2020.  - Reuters
Seorang wanita mengenakan masker saat melakukan perjalanan dengan kereta api berkecepatan tinggi di dekat Jiujiang, Provinsi Jiangxi, China, saat negara tersebut dilanda wabah virus corona baru, 29 Januari 2020. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi Kesehatan Nasional China mengatakan pada hari Kamis (30/1/2020), jumlah total kematian yang dikonfirmasi karena virus corona di negara itu telah meningkat 38 hingga 170 pada akhir hari Rabu (29/1/2020), karena jumlah pasien yang terinfeksi meningkat lebih dari 1.700.
 
Dikutip dari Reuters, Komisi itu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ada 7.711 kasus yang dikonfirmasi pada akhir hari Rabu (29/1/2020), dengan tambahan 12.167 kasus yang dicurigai.

 Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyampaikan keprihatinan serius mengenai penyebaran virus corona baru (2019-nCoV) di luar China.

WHO menyatakan Komite Darurat-nya akan berkumpul kembali secara tertutup pada Kamis (30/1/2020) untuk memutuskan apakah penyebaran cepat virus baru dari China sekarang merupakan keadaan darurat global.

"Dalam beberapa hari terakhir perkembangan virus di beberapa negara (Jerman, Vietnam, dan Jepang), terutama penularan dari manusia ke manusia, membuat kami khawatir," ujar Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam konferensi pers di Jenewa, dikutip dari Reuters, Kamis (30/1/2020).

"Meskipun jumlah kasus di luar China masih relatif kecil, mereka memiliki potensi wabah yang jauh lebih besar," katanya.

Menurut angka terbaru WHO, ada 6.065 kasus virus corona di 15 negara di seluruh dunia. Sedangkan, jumlah pasien meninggal akibat virus ini telah mencapai 132 orang per Selasa (29/1/2020), menurut Komisi Kesehatan Nasional China. Kasus kematian tersebut seluruhnya terjadi di China.

Pada pertemuan pekan lalu, WHO memutuskan untuk tidak mendeklarasikan wabah coronavirus baru di China sebagai darurat kesehatan global.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

virus corona who china

Sumber : Reuters

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top