Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Maskapai Tiket Murah Singapura ini Batalkan Seluruh Penerbangan ke Wuhan

Maskapai penerbangan murah (Low Cost Carrier/LCC) milik Singapore Airlines, Scoot, menangguhkan penerbangan hariannya ke Wuhan, China, setelah pihak berwenang menutup akses transportasi ke kota tersebut menyusul penyebaran virus corona.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 23 Januari 2020  |  12:45 WIB
Pesawat milik maskapai Scoot, Singapore Airlines, dan Silk Air terlihat di Bandara Changi, Singapura, Selasa (14/8/2018). - Reuters/Edgar Su
Pesawat milik maskapai Scoot, Singapore Airlines, dan Silk Air terlihat di Bandara Changi, Singapura, Selasa (14/8/2018). - Reuters/Edgar Su

Bisnis.com, JAKARTA – Maskapai penerbangan murah (Low Cost Carrier/LCC) milik Singapore Airlines, Scoot, menangguhkan penerbangan hariannya ke Wuhan, China, setelah pihak berwenang menutup akses transportasi ke kota tersebut menyusul penyebaran virus corona.

"Karena wabah pneumonia coronavirus baru di Wuhan, China, pemerintah di sana telah menerapkan penutupan sementara semua jaringan transportasi umum di kota itu. Akibatnya, penerbangan Scoot ke Wuhan akan terpengaruh," kata maskapai itu dalam sebuah surat edaran, seperti dikutip Reuters.

Pihak maskapai menambahkan bahwa mereka membatalkan semua penerbangan ke Wuhan hingga setidaknya 26 Januari 2020.

Kematian akibat virus corona naik menjadi 17 orang hingga kemarin, dengan lebih dari 540 kasus telah dikonfirmasi. Hal ini memaksa Wali Kota Wuhan menutup jaringan transportasi dan mendesak warga untuk tidak bepergian karena khawatir dengan penyebaran wabah itu.

Langkah itu dimaksudkan untuk "secara efektif memutus penularan virus, secara tegas mengekang penyebaran epidemi, dan memastikan kesehatan dan keselamatan warga, menurut media itu mengutip satuan tugas virus Wuhan.

Langkah Wuhan dipuji oleh Ghebreyesus sebagai tindakan "sangat tepat" yang dapat meminimalkan risiko penularan.

"Jika Wuhan mengambil langkah drastis seperti itu, kita harus mengasumsikan penyebaran wabah secara luas terjadi di pusat transportasi China," ujar Lawrence Gostin, pakar kesehatan masyarakat di Fakultas Hukum Universitas Georgetown di Washington.

Jenis virus corona yang sebelumnya tidak diketahui diyakini berasal dari satwa liar yang diperdagangkan secara ilegal di pasar hewan di pusat Kota Wuhan. Kasus itu telah terdeteksi hingga ke Amerika Serikat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penerbangan virus corona
Editor : Sutarno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top