Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekonomi Dunia Diuji Serangan Udara AS di Iran

Kenaikan tajam dalam minyak akan memiliki dampak negatif yang signifikan terhadap ekonomi di luar Timur Tengah.
Dika Irawan
Dika Irawan - Bisnis.com 03 Januari 2020  |  21:59 WIB
Seorang demonstran memegang bendera Irak pada saat protes anti-pemerintah yang berubah menjadi kekerasan, di Baghdad, Irak, 5 Oktober 2019. - REUTERS/Thaier Al/Sudani
Seorang demonstran memegang bendera Irak pada saat protes anti-pemerintah yang berubah menjadi kekerasan, di Baghdad, Irak, 5 Oktober 2019. - REUTERS/Thaier Al/Sudani

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonomi dunia yang mulai stabil setelah kinerja terburuknya dalam satu dekade, diuji oleh serangan udara Amerika Serikat di Irak yang menewaskan salah satu jenderal paling kuat Iran.

Sebagaimana diketahui, perjanjian perdagangan tentatif antara AS dan China telah mendukung ekspektasi bahwa pertumbuhan global akan mulai pulih tahun ini. Kepercayaan bisnis perlahan-lahan membaik ketika alat-alat manufaktur utama menunjukkan pulih.

Sekarang, gejolak AS-Iran dapat menghentikan sentimen positif apapun. Kenaikan berkelanjutan dalam harga minyak berjangka di London dan New York melonjak lebih dari 4% karena berita itu, akan melukai negara yang bergantung pada impor energi, serta menekan permintaan konsumen.

"Situasi ini mengingatkan saya pada permainan Whack-A-Mole," kata Wellian Wiranto, seorang ekonom di Oversea-Chinese Banking Corp di Singapura dikutip dari Bloomberg, Jumat (3/1/2020).

Dia menambahkan, tepat ketika pasar mulai merasa lega bahwa risiko eskalasi perang dagang telah surut, peristiwa lain-lainnya muncul entah dari mana.

Banyak yang akan bergantung pada apakah lonjakan harga minyak berkelanjutan. Kenaikan tajam dalam minyak akan memiliki dampak negatif yang signifikan terhadap ekonomi di luar Timur Tengah.

Biaya energi yang lebih tinggi berdampak pada ekonomi dengan berbagai cara. Negara-negara yang merupakan importir energi netto akan melihat pendapatan dan pengeluaran rumah tangga dirugikan, dan inflasi dapat meningkat.

Sebagai importir minyak terbesar di dunia, China rentan, banyak negara Eropa juga mengandalkan impor energi. Pasar negara berkembang yang mendominasi daftar negara penghasil minyak dapat memperoleh pendapatan yang lebih besar, membantu menutupi defisit neraca berjalan.

Namun, Charlie Robertson, kepala ekonom Renaissance Capital Ltd yang berbasis di London, mengatakan kekhawatiran tentang biaya energi yang lebih tinggi terkait dengan turbulensi geopolitik telah datang dan pergi berkali-kali selama dekade terakhir. Meskipun selalu ada risiko bahwa pasokan terganggu akan mengancam pertumbuhan ekonomi, ada penyangga utama untuk menahannya," katanya.

Menurutnya, cadangan minyak bumi strategis mungkin cukup besar di AS, China, dan Uni Eropa untuk mengatasi gangguan pada fasilitas minyak Saudi atau ke Selat Hormuz.

Sementara itu, setelah pembunuhan Jumat, minyak mentah Brent London naik hingga US$69,16 per barel, harga tertinggi sejak serangan terhadap infrastruktur minyak Arab Saudi pada September.

Namun, harga telah stabil oleh penutupan bisnis di Asia, menunjukkan bahwa mungkin diperlukan pukulan yang lebih konkret untuk memasok agar biaya minyak mentah tetap tinggi. Meski begitu, para ekonom tetap waspada.

"Ini adalah hal terakhir yang dibutuhkan dunia. Jika harga minyak melonjak, inflasi yang tinggi kemungkinan akan menggagalkan pemulihan ekonomi. Untuk semua perhatian bahwa perang perdagangan AS-China telah terkumpul, ini merupakan pengingat bahwa risiko ekor masih ada di kantong lain," kata Howie Lee, seorang ekonom yang berbasis di Singapura di OCBC.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak irak
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top