Nadiem Dukung Visi Dosen Penggerak untuk Memerdekakan Mahasiswa

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim menyebut sesuai dengan visi Presiden menciptakan SDM unggul, dia memberikan arahan agar mahasiswa diberikan kemerdekaan belajar dan dosen menjadi penggeraknya.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 04 Desember 2019  |  14:04 WIB
Nadiem Dukung Visi Dosen Penggerak untuk Memerdekakan Mahasiswa
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim memberikan sambutan pada pelantikan rektor Universitas Indonesia di kampus UI Depok, Jawa Barat, Rabu (4/12/2019). - Antara/Asprilla Dwi Adha

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim menyebut sesuai dengan visi Presiden menciptakan SDM unggul, dia memberikan arahan agar mahasiswa diberikan kemerdekaan belajar dan dosen menjadi penggeraknya. 

Dalam pidato pembukanya dalam acara serah terima jabatan Prof Ari Kuncoro sebagai rektor Universitas Indonesia periode 2019 - 2014 di Balai Purnomo Prawiro Kampus UI Depok, Jawa Barat, pada Rabu (4/12/2019), Nadiem menjabarkan pengertian kemerdekaan belajar dari sudut pandangnya. 

"Kemerdekaan belajar artinya di setiap jenjang unit pendidikan akan memilih untuk memberikan kepercayaan pada institusi pendidikan, memberikan kebebasan, memberikan otonomi. Tapi, dalam era ini ekspektasi saya adalah kemerdekaan itu harus terus turun," ungkapnya.

Lembaga perguruan tinggi, menurutnya, memberikan berbagai macam regulasi yang mendukung demokratisasi. Para pendidik dan dosen juga didukung untuk memerdekakan diri dari birokrasi dan mahasiswa diberikan kebebasan untuk belajar sesuai dengan kepentingan, kemauan, dan keinginannya. 

"Kedua, perubahan paradigma dosen yang menggurui, memberikan ceramah, dan memiliki informasi dibagikan kepada mahasiswa berubah memfasilitasi mahasiswa," ungkapnya. 

Nadiem menggarisbawahi dosen penggerak berarti ketika melihat mahasiswanya memiliki kapabilitas melebihi dirinya, seharusnya merasa bangga, bukan merasa terancam dengan keberadaan mahasiswa tersebut.

"Dosen penggerak akan lebih banyak memberi pertanyaan dibandingkan dengan memberi ceramah mengenai ilmunya. Dosen mencari ilmu baru secara otomatis dan mencari orang lain meningkatkan pembelajaran kelasnya. Dosen penggerak project di luar kampus melibatkan mahasiswa agar mereka mendapatkan pengalaman yang riil," jelasnya. 

"Memang mungkin tidak semua setuju dengan approach itu. Satu pertanyaan saja, apakah setiap jam di kampus UI relevan di masa depan atau tidak. Saya yakin dengan pandangan seperti ini, perguruan tinggi di Indonesia berada di panggung dunia," tutupnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
universitas indonesia, mendikbud

Editor : M. Syahran W. Lubis
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top