Ikuti Simulasi Kematian, 25.000 Orang Korsel Jalani "Pemakaman" Agar Kehidupan Lebih Baik

Lebih dari 25.000 orang telah berpartisipasi dalam layanan "pemakaman hidup" massal di Pusat Penyembuhan Hyowon sejak dibuka pada 2012, Mereka berharap dapat meningkatkan kehidupan mereka melalui simulasi kematian.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 06 November 2019  |  18:29 WIB
Ikuti Simulasi Kematian, 25.000 Orang Korsel Jalani
Peserta "pemakaman orang hidup" saat keluar dari peti mati - Reuters TV

Bisnis.com, SEOUL -Korea Selatan menawarkan layanan unik berupa layanan pemakaman gratis bagi mereka yang masih hidup.

Lebih dari 25.000 orang telah berpartisipasi dalam layanan "pemakaman hidup" massal di Pusat Penyembuhan Hyowon sejak dibuka pada 2012, Mereka berharap dapat meningkatkan kehidupan mereka melalui simulasi kematian.

"Begitu Anda sadar akan kematian, dan mengalaminya, Anda melakukan pendekatan baru terhadap kehidupan," kata Cho Jae-hee, 75.

Pria usia lanjut itu berpartisipasi dalam pemakaman hidup baru-baru ini sebagai bagian dari program "sumur sekarat" yang ditawarkan oleh pusat kesejahteraan senior.

Lusinan orang ikut serta dalam acara tersebut, mulai dari remaja hingga pensiunan, mengenakan kafan, mengambil potret pemakaman, menulis wasiat terakhir mereka, dan berbaring di peti mati tertutup selama sekitar 10 menit.

Seorang mahasiswa Choi Jin-kyu mengatakan bahwa waktu berada di peti mati membantunya menyadari bahwa terlalu sering ia memandang orang lain sebagai pesaing.

"Ketika saya berada di peti mati, saya bertanya-tanya apa gunanya itu," kata pria 28 tahun itu, sambil menambahkan bahwa ia berencana untuk memulai bisnisnya sendiri setelah lulus daripada mencoba memasuki pasar kerja yang sangat kompetitif.

Korea Selatan berada di peringkat 33 dari 40 negara yang disurvei dalam Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Indeks Kehidupan yang Lebih Baik dari Pembangunan.

Banyak orang Korea Selatan yang lebih muda memiliki harapan tinggi untuk pendidikan dan pekerjaan, yang telah dihancurkan oleh merosotnya ekonomi dan meningkatnya pengangguran.

"Penting untuk mempelajari dan mempersiapkan kematian bahkan di usia muda," kata Profesor Yu Eun-sil, seorang dokter di departemen patologi Asan Medical Center, yang telah menulis buku tentang kematian.

Pada 2016, tingkat bunuh diri di Korea Selatan adalah 20,2 per 100.000 penduduk, hampir dua kali lipat rata-rata global 10,53, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Perusahaan pemakaman Hyowon mulai menawarkan pemakaman hidup untuk membantu orang menghargai hidup mereka, dan mencari pengampunan dan rekonsiliasi dengan keluarga dan teman-teman, kata Jeong Yong-mun, yang mengepalai pusat penyembuhan.  

Jeong mengatakan dia berbesar hati ketika orang berdamai di pemakaman seorang kerabat, tetapi sedih mereka menunggu selama itu.

"Kita tidak punya selamanya," katanya. "Itulah mengapa saya pikir pengalaman ini sangat penting - kita dapat meminta maaf dan mendamaikan lebih cepat dan menjalani sisa hidup kita dengan bahagia."

Kadang-kadang dia mencegah mereka yang ingin bunuh diri.

"Saya memilih orang-orang yang bertanya pada diri sendiri apakah ... mereka benar-benar dapat bunuh diri, dan saya membalikkan keputusan mereka," kata Jeong.

Pesan nilai pribadi bergema dengan Choi.

"Aku ingin membuat orang tahu bahwa mereka penting, dan bahwa orang lain akan sangat sedih jika mereka pergi," katanya, menghapus air mata. "Kebahagiaan ada di masa sekarang."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
korea selatan

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Saeno
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top