Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Usai Tak Lagi Menjabat, Moeldoko Ingin Liburan ke Kampung Halaman

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengaku ingin berlibur di kampung halaman setelah tidak lagi menjabat
Rustam Agus
Rustam Agus - Bisnis.com 18 Oktober 2019  |  12:17 WIB
Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko - JIBI/Dwi Prasetya
Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA--Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengaku ingin berlibur di kampung halaman setelah tidak lagi menjabat.

"Saya mau liburan, pulang kampung," kata Moeldoko di Kantor Staf Presiden (KSP) Jakarta, Jumat.

KSP yang dipimpin Moeldoko akan bubar pada 19 Oktober 2019. KSP dibentuk berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 26 Tahun 2015 tentang Kantor Staf Presiden. Dalam Pasal 16 disebutkan, masa jabatan Kepala Staf Kepresidenan paling lama sama dengan masa bakti Presiden.

Moeldoko juga mengaku belum berbicara dengan Presiden Joko Widodo terkait apakah ia akan mendapat tugas baru dalam kabinet selanjutnya.

"Saya belum dipanggil untuk soal-soal itu (tawaran menteri), pertanyaannya sensitif nih, tanya yang lain lah," tambah Moeldoko, tulis Antara.

Moeldoko mengaku selama menjabat sebagai Kepala Staf Kepresidenan sejak 17 Januari 2019 tersebut memberikan pelajaran baru bagi dirinya selaku prajurit.

"Saya di KSP dari prajurit yang sekian lama bekerja di lingkungan yang homogen, khususnya kepemimpinan saya, lalu di KSP ini bekerja dalam kondisi heterogen, berbagai warna karena maksudnya warna pekerjaan bukan warna parpol, ini memperkaya saya dan saya betul-betul merasakan pekerjaan di KSP memberikan warna baru," tambah Moeldoko.

Mantan panglima TNI tersebut mengaku pada masa-masa awal menjadi kepala staf kepresidenan, ia sempat kagok menghadari wartawan yang menanyakan begitu banyak hal kepada dirinya.

"Seolah-olah saya yang baru seminggu di sini sudah menguasai semua hal, saya jujur seperti loncat ke kolam renang tapi tidak bisa renang tapi alhamdulilah saya mencoba memahami dan menurut saya kurang lebih 2-3 bulan saya sudah mulai lancar ngomong dan sudah mulai memahami berbagai hal," jelas Moeldoko.

Moeldoko menegaskan bahwa untuk memahami persoalan negara dari sudut pandang KSP kompleksitasnya luar biasa.

"Tapi alhamdulilah berkat pertanyaan wartawan hal itu juga membuat saya belajar membuat, saya memahami pertanyaan-pertanyaan," ungkap Moeldoko.

Sedangkan dari Presiden Jokowi, Moeldoko belajar bagaimana pendekatan kepada masyarakat.

"Saya banyak belajar waktu di lapangan dengan mencermati Pak Jokowi bagaimana pendekatan dengan masyarakat, gaya beliau mendengarkan aspirasi, gaya beliau menjawab semua pertanyaan dan ini memberikan suasana baru apalagi harus membuat keputusan banyak sekali," tambah Moeldoko.

Salah satu pengalaman berkesan Moeldoko adalah ia dipotong rambutnya saat umrah dengan Presiden Jokowi pada April 2019 lalu.

"Saya tidak membayangkan saya bisa bercanda-canda dengan Pak Jokowi dalam pekerjaan dan selama di sana rambut saya digunting itu kejutan luar biasa bagi saya yang terindah sepanjang saya bekerja di sini," ungkap Moeldoko.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

moeldoko kepala staf kepresidenan
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top