Putri Raja Salman Akhirnya Dinyatakan Bersalah, Divonis 10 Bulan Penjara

Putri Raja Salman dari Arab Saudi, Hassa bin Salman, akhirnya dinyatakan bersalah oleh pengadilan Paris di Prancis pada Kamis (12/9/2019) waktu setempat.
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 13 September 2019  |  08:08 WIB
Putri Raja Salman Akhirnya Dinyatakan Bersalah, Divonis 10 Bulan Penjara
Raja Salman dari Arab Saudi - belfasttelegraph.co.uk

Bisnis.com, JAKARTA – Putri Raja Salman dari Arab Saudi, Hassa bin Salman, akhirnya dinyatakan bersalah oleh pengadilan Paris di Prancis pada Kamis (12/9/2019) waktu setempat.

Putri semata wayang Raja Salman tersebut dinyatakan bersalah atas dakwaan telah memerintahkan pengawalnya untuk menawan dan memukuli seorang pekerja kelahiran Mesir.

Pekerja bernama Ashraf Eid itu dipukuli karena berusaha mengambil foto Putri Hassa secara diam-diam melalui ponselnya ketika bertugas merenovasi apartemen sang putri di kawasan prestisius Avenue Foch, Paris, pada September 2016.

Dilansir dari CBS News, pihak jaksa menyatakan Putri Hassa tak menerima tindakan si pekerja karena takut foto-foto itu dapat digunakan untuk membahayakan statusnya sebagai putri Raja Arab Saudi dan saudara perempuan Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Tak lama setelah insiden pada September 2016 itu, sang putri meninggalkan Prancis dan tidak menghadiri sidang penjatuhan vonis kemarin. Proses persidangan selama ini dilakukan secara trial in absentia.

Secara singkat, trial in absentia dapat diartikan pemeriksaan suatu perkara di pengadilan tanpa kehadiran fisik terdakwa dalam kasus pidana. Meski keberadaannya tidak diketahui dengan pasti, Putri Hassa diperkirakan telah kembali ke Arab Saudi.

Atas kesalahannya tersebut, putri berusia pertengahan 40 tahun ini dijatuhi hukuman 10 bulan penjara dengan status ditangguhkan (suspended prison) dan denda senilai 10.000 euro (US$10.970). Sementara itu, pengawalnya, Rani Saida, dinyatakan bersalah atas tuduhan kekerasan, penyitaan, dan pencurian.

Menurut dakwaan, yang dikutip  Reuters, Eid mengatakan kepada pihak kepolisian bahwa pengawal sang putri telah mengikat tangannya, meninju, menendang, dan memaksanya untuk mencium kaki sang putri.

Dalam kesaksiannya, Saidi mengutarakan bahwa keamanan sang putri adalah hal yang harus selalu terjaga dan para pengawal harus menangani segala insiden secara diplomatis.

Namun, Saidi menegaskan bahwa seperti kejadian-kejadian serupa sebelumnya, dia tetap bertindak sopan dalam menangani insiden di apartemen Paris. Baik pihak Putri Hassa maupun Saidi telah menyangkal telah melakukan kesalahan apapun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
raja salman

Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top