Helikopter TNI Hilang, 5 Titik Panas Terdeteksi di Route Mi-17

Berdasarkan Citra Satelit terdeteksi lima titik panas di sekitar "route" yang dilintasi Helikopter MI 17 yang hilang kontak dalam penerbangan Oksibil-Jayapura di Provinsi Papua.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 Juni 2019  |  20:51 WIB
Helikopter TNI Hilang, 5 Titik Panas Terdeteksi di Route Mi-17
Helicopter Mi-17 - ilustrasi

Bisnis.com, JAYAPURA - Operasi pencarian helikopter Mi-17 TNI AD sementara dihentikan. Senin, pencarian akan kembali dilanjutkan.

Komandan Lanud Silas Papare, Marsma TNI Tri Bowo menyebutkan berdasarkan Citra Satelit terdeteksi lima titik panas di sekitar "route" yang dilintasi Helikopter MI 17 yang hilang kontak dalam penerbangan Oksibil-Jayapura di Provinsi Papua.

"Memang betul ada laporan terdeteksinya lima titik panas di sekitar pegunungan di kawasan Oksibil, namun belum dapat dipastikan sensor apa itu. Tim SAR gabungan saat ini sudah bergerak ke kawasan pegunungan yang diduga asal titik panas yang terdeteksi melalui satelit," kata Tri kepada ANTARA di Jayapura, Minggu (30/6/2019).

Tri menambahkan tim SAR saat ini berupaya mendekati lokasi yang terpancar di satelit guna memastikan apakah itu tanda keberadaan helikopter atau bukan.

Lokasi tersebut tidak mudah dijangkau karena berada pada ketinggian dengan tingkat oksigen relatif tipis.

"Apalagi cuaca di kawasan itu sering kali berubah dengan cepat dan tidak bersahabat sehingga menyulitkan untuk dilakukan pencaharian," kata Tri.

Tri Bowo menambahkan pencarian pada hari Minggu (30/6) sudah dihentikan dan akan dilanjutkan pada Senin (1/7).

Helikopter MI 17 dengan nomor registrasi HA-5138 yang membawa 12 penumpang beserta awaknya sebelumnya terbang ke Okbibab untuk melakukan pengiriman logistik kepada prajurit yang bertugas di wilayah tersebut.

Okbibab, merupakan salah satu distrik atau kecamatan di Papua yang berbatasan dengan Papua Nugini (PNG).

Sekitar pukul 11.44 WIT helikopter terbang ke Jayapura dan sesaat setelah terbang, yakni pukul 11.49, WIT pilot sempat mengucapkan “terima kasih” setelah melaporkan terbang di ketinggian 7.800 feet, 6 notical mile ke utara.

Adapun nama anggota satuan tugas pengamanan perbatasan (Satgas Pamtas) Yonif 725/WRG yang ikut dalam helikopter tersebut yaitu Serda Ikrar Setya Nainggolan, Pratu Yanuarius Loe, Pratu Risno, Prada Sujono Kaimuddin dan Prada Tegar Hadi Sentana.

Sedangkan nama-nama awak helikopter tersebut yaitu Kapten (Cpn) Aris (pilot), Lettu (Cpn) Bambang (pilot), Lettu (Cpn) Ahwar (co pilot), Serka Suriyatna, Serda Dita, Praka Dwi Purnomo dan Pratu Aharul.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
helikopter jatuh

Sumber : Antara

Editor : Saeno
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top