Ini Sebab KPU Tetapkan Hasil Pemilu Sebelum 22 Mei 2019

Anggapan bahwa penetapan hasil pemilu 2019 sengaja dipercepat Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI ditampik oleh penyelenggara pemilu.
Lalu Rahadian
Lalu Rahadian - Bisnis.com 21 Mei 2019  |  07:06 WIB
Ini Sebab KPU Tetapkan Hasil Pemilu Sebelum 22 Mei 2019
Ketua KPU Arief Budiman (kedua kanan) bersama Ketua Bawaslu Abhan (kedua kiri) bergandengan tangan dengan perwakilan saksi TKN 01 dan BPN 02 usai mengikuti rekapitulasi hasil penghitungan perolehan suara tingkat nasional dan penetapan hasil Pemilu 2019 di gedung KPU, Jakarta, Selasa (21/5/2019) dini hari. - ANTARA/Dhemas Reviyanto

Bisnis.com, JAKARTA - Anggapan bahwa penetapan hasil pemilu 2019 sengaja dipercepat Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI ditampik oleh penyelenggara pemilu.

Ketua KPU RI Arief Budiman mengatakan, lembaganya tidak secara sengaja mempercepat rekapitulasi pemungutan suara hingga ditetapkan hasilnya. Dia menyebut penetapan pemilu memang harus dilakukan setelah hasil pemungutan suara di seluruh provinsi direkapitulasi.

"Kalau memang sudah selesai, masa kami tunda besok. Kan sudah selesai," kata Arief di kantornya, Selasa (21/5/2019).

KPU RI diberi amanat oleh Undang-undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu untuk menetapkan hasil pemilu paling lambat 35 hari setelah pemungutan suara. Aturan tersebut bisa ditemukan dalam Pasal 413 UU Pemilu.

Jika merujuk UU Pemilu, batas waktu bagi KPU menetapkan hasil pemilu 2019 adalah 22 Mei. Akan tetapi, KPU ternyata bisa menetapkan hasil pemilu sehari sebelum tenggat tiba.

"Kalau kami bisa melakukan lebih cepat tentu kami senang. Saya pikir masyarakat menunggu agar ini [hasil pemilu] segera ditetapkan," katanya.

Dari penetapan yang sudah dilakukan, pasangan calon presiden dan wakil presiden Joko Widodo-Ma'ruf Amin keluar sebagai pemenang mengalahkan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Jokowi-Ma'ruf meraih 85.607.362 suara (55,50 persen), sementara Prabowo-Sandiaga mendapat 68.650.239 suara (44,50 persen).

Pada penetapan hasil pileg 2019, PDIP menjadi pemenang karena mendapat 27.053.961 suara (19,33 persen) dari 34 provinsi dan daerah pemilihan luar negeri.

Posisi kedua ditempati Partai Gerindra yang meraih 17.594.839 suara (12,57 persen). Kedudukan Gerindra ditempel Partai Golkar yang mendapat 17.229.789 suara (12,31 persen).

Kemudian, ada PKB di posisi empat dengan raihan 13.570.097 suara (9,69 persen). Pada urutan kelima ada Partai NasDem dengan elektabilitas 12.661.792 suara (9,05 persen).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Jokowi, kpu, prabowo subianto, Pemilu 2019

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup