Heboh di Jagat Maya, HUT Kementerian BUMN Resmi Diundur

Setelah heboh #HUT21BUMNSetelahPilpres, perayaan ulang tahun Kementerian BUMN itu benar-benar diundur dari jadwal semula 13 April 2019. Ada apa gerangan?
Surya Rianto
Surya Rianto - Bisnis.com 10 April 2019  |  10:42 WIB
Heboh di Jagat Maya, HUT Kementerian BUMN Resmi Diundur
Menteri BUMN Rini Soemarno (kedua kanan) didampingi Dirut PT ANTAM Tbk Arie Prabowo Ariotedjo (kedua kiri), Ketua DPD Oesman Sapta Odang (kanan) dan Wakil Gubernur Kalbar Ria Norsan (kiri) berfoto bersama saat mencanangkan pembangunan Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR) di Desa Bukit Batu, Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat, Kamis (4/4/2019). - ANTARA/Jessica Helena Wuysang

Bisnis.com, JAKARTA – HUT Kementerian BUMN sempat menjadi heboh di jagat maya lewat tagar #HUT21BUMNSetelahPilpres berujung diundur karena bersamaan dengan kampanye Pemilu 2019.

Deputi Bidang Pertambangan, Industri Strategis, dan Media Kementerian BUMN Fajar Harry Sampurno memastikan perayaan HUT Kementerian BUMN diundur. Pihaknya tengah mengurus tanggal dan tempat untuk acara tersebut.

“Kami belum memastikan lokasi yang baru untuk acara itu, apakah tetap di monas atau dialihkan ke tempat yang lain,” ujarnya seperti dikutip dari Antara pada Rabu (10/4/2019).

Adapun, acara HUT Kementerian BUMN bakal diundur menjadi 14 April 2019 atau 20 April 2019 setelah Pemilu 17 April 2019. Kabarnya, tempat acara juga akan diubah dari Monas menjadi Glora Bung Karno, Jakarta.

Sebelumnya, acara HUT Kementerian BUMN ini sempat diduga sebagai kampanye terselubung oleh eks Sekretaris Kementerian BUMN periode 2005-2010 Said Didu di jagat maya.

Said mengenang saat pilpres tahun 2009, komisaris dan juga karyawan BUMN yang tidak netral akan diberhentikan. Namun kini nyatanya menurut Said, karyawan BUMN lebih memilih menjadi penikmat jabatan daripada menyelamatkan BUMN.

“Saya gagal mendidik yunior2 saya di @KemenBUMN yg saat ini sdh jadi pjbt tinggi di BUMN untuk menjadi benteng intervensi non korporasi dan menjaga netralitas BUMN,” tulisnya melalui akun twitternya, Selasa (9/4/2019).

Said mengungkapkan fakta-fakta alasannya menuding acara ulang tahun Kementerian BUMN merupakan kampanye terselubung.

Dia memberikan empat fakta terkait acara ulang tahun BUMN adalah kampanye terselubung.

Pertama, perayaan ulang tahun BUMN itu menjadi yang pertama kali dilakukan secara besar-besaran.

Kedua, kaos yang disiapkan oleh Kementerian BUMN harus ada gambar Joko Widodo sang calon presiden no urut 1.

Ketiga, tema yang dipakai mengandung kata ‘Satu’ dan kata ‘Indonesia Maju.'

Keempat, ada pengerahan karyawan dan keluarga mitra BUMN.

Tudingan Said ini sebenarnya dipicu oleh adanya surat dari Kementerian BUMN yang akan mengumpulkan BUMN dan keluarga BUMN hingga 150.000 orang pada hari yang sama dengan jadwal kampanye akbar Joko Widodo-Ma’ruf Amin pada 13 April mendatang.

Berdasarkan surat itu, acara akbar itu dilakukan untuk merayakan hari jadi BUMN yang berulang tahun pada bulan Februari sampai Mei 2019.

Oleh sebab itu, Said kemudian mempertanyakan apakah saat ini Kementerian BUMN sudah menjadi organisasi masyarakat sehingga untuk memperingati hari ulang tahun harus mengumpulkan ratusan ribu orang.

“Ini jelas-jelas abuse of power. Mari selamatkan BUMN cc @RamliRizal @Dahnilanzar,” tulis Said.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kementerian bumn

Editor : Surya Rianto

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top