Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

256.000 Warga Dipenjara, Wapres Jusuf Kalla Minta Aturan Hukum Diperbaiki

Ada dua hal saya kira untuk mengatasinya; pertama negara aman, kedua kurangi hukuman
Anggara Pernando
Anggara Pernando - Bisnis.com 27 Maret 2019  |  06:55 WIB
Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia perlu menata ulang hukum agar tidak mengirim terlalu banyak pelanggar hukum ke penjara.
Wakil Presiden Jusuf Kalla menuturkan saat ini jumlah penghuni penjara mencapai satu permil jumlah penduduk atau setara 256.000 jiwa berbanding lebih 260 juta penduduk. Jumlah ini membuat kapasitas penjara di luar kewajaran. 

"[256.000 ini] suatu jumlah yang besar. Tentu para warga negara yang dipenjara ini karena ada kekeliruan, kesalahan atau kesengajaan, sehingga dihukum dan memasuki tempat yang tidak diinginkannya," kata Jusuf Kalla di Kementerian Perindustrian, Selasa (22/3/2019).

Menurut Jusuf Kalla terdapat dua upaya yang telah berhasil diterapkan di luar negeri agar beban penjara berkurang. Pola ini telah berhasil diterapkan di luar negeri.

"Ada dua hal saya kira untuk mengatasinya; pertama negara aman, kedua kurangi hukuman," katanya.

Jusuf Kalla menyebut negara Eropa yang berhasil menata ulang penjaranya adalah Belanda. Di negara kincir itu banyak penjara yang sekarang justru disewakan untuk kegiatan lainnya.

Selain itu, subjek hukum yang sebelumnya merupakan pidana sekarang dihapuskan.

"Kayak narkoba dikurangi dia punya obyeknya. Tentu kita tidak ingin seperti itu, tapi yang penting bagaimana negeri aman, sehingga kejahatan berkurang," katanya. 

Sementara itu, untuk warga binaan di penjara, Jusuf Kalla mengharapkan dilakukan upaya penyiapan sebelum kembali ke tengah masyarakat. Selain penambahan pengetahuan, juga dilakukan peningkatan keterampilan.

"Kalau masyarakat kita termenung tiap hari di lembaga permasyarakatan melihat nasibnya yang tidak menentu tentu berakibat lain pada saat dia keluar nanti. Mungkin dia ketika dikeluarkan dari penjara menambah kejahatannya," kata Jusuf Kalla.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jusuf kalla penjara
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top