Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jokowi Bicara Tak Ada Azan dan Pernikahan Sejenis jika Menangkan Pilpres 2019

Presiden Joko Widodo atau Jokowi buka suara terkait isu yang menyebut pemerintah bakal melarang azan dan melegalkan perkawinan sejenis.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 28 Februari 2019  |  07:25 WIB
Presiden Joko Widodo (ketiga kiri) menyampaikan sambutannya saat menghadiri Laporan Tahunan Mahkamah Agung di Jakarta, Rabu (27/2/2019). - ANTARA/Puspa Perwitasari
Presiden Joko Widodo (ketiga kiri) menyampaikan sambutannya saat menghadiri Laporan Tahunan Mahkamah Agung di Jakarta, Rabu (27/2/2019). - ANTARA/Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo atau Jokowi buka suara terkait isu yang menyebut pemerintah bakal melarang azan dan melegalkan perkawinan sejenis.

Menurut Jokowi, dua hal itu merupakan kabar bohong alias hoaks.

Jokowi menuturkan jelang pemilihan presiden 2019 banyak hoaks yang beredar. Hal ini ia sampaikan saat membuka Musyawarah Nasional Alim Ulama dan Konferensi Besar Nahdlatul Ulama di Pondok Pesantren Miftahul Huda Al-Azhar, Kota Banjar, Jawa Barat.

"Misal, pemerintah akan melarang azan, logikanya masuk atau gak masuk? Tapi survei kita 9 juta masyarakat percaya," ucap Jokowi di lokasi, Rabu (27/2/3019).

Jokowi meminta agar NU membantu pemerintah untuk menanggulangi penyebaran hoaks ini. Ia menilai peredaran hoaks saat ini sudah dari rumah ke rumah.

"Kalau yang disampaikan ajakan kebaikan silakan gak apa-apa, tapi kalau yang disampaikan adalah hal-hal yang meresahkan, mengkhawatirkan masyarakat harus dicegah, kita harus berani merespons ini," kata Jokowi.

Jokowi bercerita telah membahas hoaks larangan azan tersebut dengan pendampingnya di pilpres 2019, Ma'ruf Amin.

 "Saya sudah bisik-bisik dengan Kiai Ma'ruf, bagaimana cara mencegah ini," tuturnya.

Isu lain yang Jokowi singgung adalah kabar pelegalan perkawinan sejenis.

 "Pemerintah akan legalkan perkawinan sejenis, apa lagi ini," ucapnya.

"Kalau hal ini tidak direspons dan kita diam, masyarakat akan termakan, sekali lagi survei kita menunjukkan 9 juta masyarakat percaya," kata  Jokowi.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Pilpres 2019

Sumber : Tempo

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top