Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Elite TKN Jokowi-Ma'ruf Disebut-Sebut Terlibat Tabloid Indonesia Barokah

Kini, nama Irfan Wahid atau Gus Ipang Wahid, Wakil Direktur Komunikasi Politik TKN Jokowi-Ma'ruf, menjadi salah satu nama yang disebut-sebut terlibat oleh warganet di media sosial.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 27 Januari 2019  |  21:03 WIB
Ketua Bawaslu Kota Tangerang Agus Muslim memperlihatkan Tabloid Indonesia Barokah yang diamankan dari sebuah masjid di Kantor Bawaslu Kota Tangerang, Tangerang, Banten, Kamis (24/1/2019). - ANTARA/Muhammad Iqbal
Ketua Bawaslu Kota Tangerang Agus Muslim memperlihatkan Tabloid Indonesia Barokah yang diamankan dari sebuah masjid di Kantor Bawaslu Kota Tangerang, Tangerang, Banten, Kamis (24/1/2019). - ANTARA/Muhammad Iqbal

Bisnis.com, JAKARTA — Tabloid Indonesia Barokah santer disebut beberapa politisi dan simpatisan pihak BPN Prabowo-Sandiaga sebagai produk yang sengaja dibuat untuk mendiskreditkan Capres-Cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto - Sandiaga Uno.

Kini, nama Irfan Wahid atau Gus Ipang Wahid, Wakil Direktur Komunikasi Politik TKN Jokowi-Ma'ruf, menjadi salah satu nama yang disebut-sebut terlibat oleh warganet di media sosial.

Salah satu penyebabnya, yaitu logo Indonesia Barokah sama dengan logo dari video kreatif yang dibuat Ipang seperti "Bohemian Parodi" yang sempat viral di media sosial.

Selain itu, website indonesiabarokah.com yang telah diteliti, sebelumnya teregistrasi atas nama Ipang Wahid.

Salah satu yang mencoba mengklarifikasi hal tersebut yaitu politisi partai Gerindra Miftah N Sabri di laman Facebook-nya, Sabtu (26/1/2019).

Walaupun berasal dari kubu yang berbeda, Miftah mengaku merupakan sahabat dari Ipang Wahid dan M Dedy Vansophi, salah satu kreator video profesional untuk TKN Jokowi-Ma'ruf.

"Mas Ipang dan Dedy temanku. Dia sudah bersumpah Demi Allah bilang tidak untuk tabloid. Tapi tidak jawab tegas soal website," ujarnya menjelaskan unggahannya.

Miftah menyebut, dirinya masih optimis bahwa pembuat tabloid tersebut bukanlah Ipang ataupun Dedy.

Apalagi Ipang dan Dedy telah membalas sendiri status yang diunggah Miftah dengan bersumpah bahwa mereka tidak terlibat pembuatan tabloid tersebut.

"Ane sih percaya, ya. Sohib [sahabat] udah bersumpah Demi Allah masak tidak percaya. Tinggal tabloid ini kan yang harus kita cari siapa biangnya. Sangat mudah lah. Cetak di mana, apalagi pakai pos sampai tagihan miliar-miliaran," ungkapnya.

Kendati demikian, Miftah berharap Ipang sanggup menjelaskan secara jelas dan membuat pernyataan langsung terkait hubungan antara tabloid Indonesia Barokah dan laman website indonesiabarokah.com tersebut.

"Kalau website, mah, jejak Ipang and Romo [Dedy] terlalu tebal. Ga bisa dihapus," ujar Miftah.

"Masalahnya Ipang harus bisa membuktikan, kalau Tabloid bukan [buatan] dia. Karena logo-nya sama," tutupnya.

Di sisi lain, Ipang Wahid yang merupakan putra dari Pengasuh Ponpes Tebu Ireng KH Sholahuddin Wahid atau Gus Sholah ini belum menjawab konfirmasi dari Bisnis.

Tetapi Direktur Komunikasi Politik TKN Jokowi-Ma'ruf Usman Kansong menggarisbawahi bahwa pihaknya tidak memiliki keterlibatan atas pembuatan tabloid bertajuk "Reuni 212: Kepentingan Umat atau Kepentingan Politik?" tersebut.

"Tim Komunikasi Politik sama sekali tidak membuat tabloid tersebut," tegas mantan Pemimpin Redaksi Media Indonesia tersebut kepada Bisnis, Minggu (27/1/2019).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KAMPANYE PILPRES Pilpres 2019
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top