Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

KPU & KPI Bahas Iklan Visi Misi Jokowi di 5 Televisi

Komisi Pemilihan Umum bakal berdiskusi dengan Komisi Penyiaran Indonesia membahas Visi Misi Presiden Joko Widodo yang disiarkan oleh lima televisi swasta.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 14 Januari 2019  |  14:40 WIB
Capres nomor urut 01 Joko Widodo - ANTARA/Wahyu Putro A
Capres nomor urut 01 Joko Widodo - ANTARA/Wahyu Putro A

Bisnis.com, JAKARTA — Komisi Pemilihan Umum bakal berdiskusi dengan Komisi Penyiaran Indonesia membahas Visi Misi Presiden Joko Widodo yang disiarkan oleh lima televisi swasta. 

Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Wahyu Setiawan mengatakan bahwa ini untuk memastikan apakah acara tersebut masuk dalam pelanggaran pemilu, karena iklan kampanye hanya boleh dilakukan mulai 24 Maret hingga 13 April.

“Karena secara teknis saya [KPU] tidak punya kompetensi untuk mengetahui tata aturan dalam penyiaran,” katanya di Gedung KPU, Jakarta, Senin (14/1/2019).

Wahyu menjelaskan bahwa iklan di media massa difasilitasi KPU, meski peserta pemilihan presiden juga bisa melakukan sendiri.

Sebelumnya Jokowi menjadi narasumber sebagai presiden membicarakan visi misi selama lima tahun ke depan. Ini disiarkan oleh lima televisi swasta. 

Berdasarkan pasal 275 Undang-Undang nomor 7 tahun 2017 tentang pemilu, iklan di media massa merupakan salah satu metode kampanye. Iklan kampanye dalam regulasi adalah menyampaikan visi misi.

Pasal selanjutnya tertulis iklan di media massa dilaksanakan selama 21 hari dan berakhir sampai dimulainya masa tenang atau 24 Maret-13 April.

Pasal 492 tertuang setiap orang yang melanggar pasal 276 dipidana kurungan paling lama setahun dan denda paling banyak Rp12 juta.

Untuk menentukan apakah calon terbukti mengingkari regulasi, KPU telah membuat gugus tugas bersama Bawaslu dan KPI untuk memantau setiap dugaan pelanggaran khususnya di lembaga penyiaran. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kpu KAMPANYE PILPRES Pilpres 2019
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top