Massa Aksi Reuni Akbar 212 di Monas Diprediksi Tak Lebih dari 20.000 Orang

Indonesia Police Watch (IPW) meyakini massa Aksi Reuni Akbar 212 tidak akan lebih dari 20.000 orang, sehingga pihak Kepolisian diminta agar tidak berlebihan menyikapi aksi tersebut.
Sholahuddin Al Ayyubi | 30 November 2018 12:35 WIB
Sejumlah peserta aksi mengarak ondel-ondel saat long march menuju Monas untuk mengikuti aksi 212 atau 2 Desember di Jalan MH Thamrin, Jakarta, Jumat (2/12). - Antara/Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA -Indonesia Police Watch (IPW) meyakini massa Aksi Reuni Akbar 212 di lapangan monumen nasional (Monas) tidak akan lebih dari 20.000 orang, sehingga pihak Kepolisian diminta agar tidak berlebihan menyikapi aksi tersebut.

Ketua Presidium IPW Neta S Pane mengungkapkan bahwa antusiasme masyarakat untuk ikut Aksi Reuni 212 dinilai semakin berkurang sampai saat ini. Dia mengatakan antusiasme pengikut Aksi Reuni 212 paling banyak ada di kelompok Front Pembela Islam (FPI), dan eks kelompok Hizbut Tahrir Indonesia (HTI)

"Sementara, partai-partai pendukung paslon capres-cawapres Prabowo-Sandi sendiri masih ragu untuk ikut Aksi Reuni 212, karena khawatir dicap sebagai partai radikal," tuturnya, Jumat (30/11/2018).

Neta berpandangan rendahnya antusiasme publik dalam mengikuti Aksi Reuni 212 tersebut karena permasalahan antara umat muslim dengan mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahja Purnama alias Ahok sudah selesai, sehingga masyarakat tidak mau ikut aksi itu lagi saat ini.

"Melihat rendahnya sikap dan antusiasme publik yang ikut aksi Reuni 212, IPW minta Polda Metro Jaya agar tidak berlebihan dalam menyikapi aksi tersebut. Jangan sampai muncul kesan lebih banyak polisi yang berjaga daripada massa yang reuni," kata Neta.

Terkait Reuni 212, Dinas Lingkungan Hidup (LH) DKI Jakarta menyiagakan 500 personel saat perhelatan reuni 212 di Lapangan Monumen Nasional (Monas), Jakarta, Minggu (2/12/2018).

"Selain itu, sarana prasarana juga disiapkan yakni 10 unit truk sampah anorganik, kijang lintas 10 unit, road sweeper 10 unit, kantong plastik 10 ribu, sapu lidi dan pengki 300 unit dan enam bus toilet," kata Kepala Dinas LH DKI Jakarta, Isnawa Adji di Jakarta, Jumat (30/11/2018).

Dia mengharapkan agar reuni 212 tahun ini bisa mengulang suasana tertib dan nyaman seperti agenda yang lain, termasuk kedisiplinan massa yang terorganisir dalam mengumpulkan sampah dalam karung-karung, sehingga memudahkan petugas-petugas dalam penanganannya, katanya.

Selain itu, Dinas LH akan menyebar ratusan petugas baik di sekitar Masjid Istiqlal, kawasan Medan Merdeka, Monas, Patung Tani dan depan Indosat, karena bersamaan dengan hari bebas kendaraan atau "Car Free Day".

"Saya juga libatkan perkuatan dari Sudin LH Jakbar dan Jaksel dan siagakan semua wilayah, karena peserta berdatangan dari semua wilayah meski fokus penanganan di sekitar Monas sampai dengan HI," kata Asnawa.

Tag : fpi, Pilpres 2019, AKSI 212, Reuni Akbar 212
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top