Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

AS Tuduh China Rekrut Mata-Mata Melalui LinkedIn

Amerika Serikat mengatakan lembaga spionase China menggunakan akun LinkedIn palsu untuk mencoba merekrut orang Amerika dengan akses ke rahasia pemerintah dan komersial, AS meminta Linkedin menutup akun palsu tersebut.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 01 September 2018  |  15:55 WIB
Ilustrasi - Inc.com
Ilustrasi - Inc.com

Bisnis.com, JAKARTA -- Amerika Serikat mengatakan lembaga spionase China menggunakan akun LinkedIn palsu untuk mencoba merekrut orang Amerika dengan akses ke rahasia pemerintah dan komersial, AS meminta Linkedin menutup akun palsu tersebut.

Kepala Badan Kontra Intelijen AS William Evanina mengatakan bahwa para pejabat intelijen dan penegak hukum mengatakan kepada LinkedIn, yang dimiliki oleh Microsoft Corp, tentang upaya "super agresif" China di situs tersebut.

Dia mengatakan kampanye China termasuk menghubungi ribuan anggota LinkedIn pada satu waktu, tetapi dia menolak mengatakan berapa banyak akun palsu yang ditemukan intelijen AS, berapa banyak orang Amerika yang mungkin telah dihubungi dan seberapa besar keberhasilan yang dimiliki China dalam perekrutan.

Pemerintah Jerman dan Inggris sebelumnya telah memperingatkan warga mereka bahwa Beijing menggunakan LinkedIn untuk mencoba merekrut mereka sebagai mata-mata. Tapi ini adalah pertama kalinya seorang pejabat AS secara terbuka mendiskusikan tantangan di Amerika Serikat dan mengindikasikan itu adalah masalah yang lebih besar daripada yang diketahui sebelumnya.

Evanina mengatakan bahwa LinkedIn harus melihat untuk menyalin tanggapan Twitter, Google dan Facebook, yang semuanya telah menghapus akun palsu yang diduga terkait dengan agen intelijen Iran dan Rusia.

"Saya baru-baru ini melihat bahwa Twitter sedang membatalkan, saya tidak tahu, jutaan akun palsu, dan permintaan kami mungkin saja LinkedIn dapat melanjutkan dan menjadi bagian dari itu," kata Evanina, seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (1/9/2018).

Sangat tidak biasa bagi pejabat intelijen senior AS untuk memilih sebuah perusahaan milik Amerika dengan nama dan secara terbuka merekomendasikannya untuk mengambil tindakan. LinkedIn mengatakan memiliki 575 juta pengguna di lebih dari 200 wilayah, termasuk lebih dari 150 juta anggota dari AS.

Kepala Keamanan LinkedIn Paul Rockwell menegaskan bahwa perusahaan telah berbicara dengan lembaga penegak hukum AS tentang upaya spionase China.

Awal bulan ini, LinkedIn mengatakan telah menghapus akun palsu “kurang dari 40” yang penggunanya mencoba menghubungi anggota LinkedIn yang terkait dengan organisasi politik yang tidak teridentifikasi. Rockwell tidak mengatakan apakah itu akun China.

"Kami melakukan segala yang kami bisa untuk mengidentifikasi dan menghentikan kegiatan ini, kami tidak pernah menunggu permintaan untuk bertindak dan aktif mengidentifikasi aktor yang buruk dan menghapus akun yang buruk menggunakan informasi yang kami temukan dan intelijen dari berbagai sumber termasuk lembaga pemerintah,” jelasnya.

Rockwell menolak menyebutkan jumlah akun palsu yang terkait dengan badan intelijen China. Dia mengatakan perusahaan mengambil tindakan yang sangat cepat untuk membatasi akun dan mengurangi serta menghentikan dampak buruk yang dapat terjadi, tetapi dia tidak memberikan perincian.

"LinkedIn adalah korban di sini," kata Evanina.

Kementerian luar negeri Tiongkok membantah tuduhan Evanina.

“Kami tidak tahu bukti apa yang diminta oleh pejabat AS yang relevan untuk mencapai kesimpulan ini. Apa yang mereka katakan adalah omong kosong yang sempurna dan memiliki motif tersembunyi,” kata Kementerian Luar Negeri China dalam sebuah pernyataan.

Tetapi Senator Mark Warner, anggota Partai Demokrat di Komite Intelijen Senat, mengatakan eksploitasi Beijing terhadap LinkedIn "menunjukkan sejauh mana intelijen China akan berlangsung, dan tantangan kontra-intelijen abad ke-21 yang dihadapi kita di dunia di mana semua orang punya jejak online. ”

Evanina mengatakan ia berbicara sebagian karena kasus Kevin Mallory, seorang pensiunan perwira CIA yang divonis pada bulan Juni bersekongkol untuk melakukan spionase bagi Tiongkok.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

linkedin spionase

Sumber : reuters

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top