Saut Situmorang: Koordinasi Supervisi Pencegahan KPK Tidak Berdampak Signifikan

Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Saut Situmorang mengatakan koordinasi supervisi pencegahan atau Korsupgah korupsi yang dilakukan KPK di daerah-daerah tidak berpengaruh secara signifikan dalam meminimalisir praktik tindak pidana korupsi.
Rahmad Fauzan | 11 Juni 2018 13:02 WIB
Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo (kanan) bersama Wakil Ketua KPK Saut Situmorang (kiri) mengecek mikrofon yang mati saat akan menjawab pertanyaan anggota Komisi III DPR dalam rapat dengar pendapat di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (11/9). - ANTARA/Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA -- Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Saut Situmorang mengatakan koordinasi supervisi pencegahan atau Korsupgah korupsi yang dilakukan KPK di daerah-daerah tidak berpengaruh secara signifikan dalam meminimalisir praktik tindak pidana korupsi.

Seperti diketahui, KPK gencar melakukan operasi tangkap tangan (OTT) belakangan ini. Dalam waktu dua, pada 5 dan 6 Juni 2018, KPK tiga kali menggelar OTT serta menahan lima tersangka.

"Tapi tidak banyak pengaruhnya," ucap Saut terkait koordinasi supervisi tersebut, Senin (11/6/2018).

Dia menambahkan, semua daerah yang ada kasus korupsi muncul lalu dilakukan pengembangan penyelidikan oleh KPK maupun yang di OTT langsung, rata rata sudah tersentuh program koordinasi supervisi pencegahan(Korsupgah) KPK.

"Apakah KPK yang datang ke daerah itu atau acara di daerah lain bersama-sama dengan daerah lain juga," lanjut Saut.

Adapun isu yang dibahas dalam koordinasi tersebut mulai dari membangun integritas kepala daerah, hubungan dengan DPRD, pengadaan barang dan jasa, tata kelola yang baik, efisiensi, hingga pengawasan APIP (Aparat Pengawas internal pemerintah).

"Termasuk e-planing, tunjangan penghasilan dan 'e' lainya," tambahnya.

Namunm apabila terdapat praktik tindak pidana korupsi, daerah yang sudah dilakukan koordinasi supervisi pencegahan korupsi akan ditindak KPK sesuai hukum yang berlaku.

"Ya kalau cukup bukti, tidak pakai nunggu-nunggu, ya, KPK tindak," tegasnya.

Sumber : KPK

Tag : kpk
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top