Korut Gertak Balik AS, Siap Perang dan Uji Coba Nuklir Dilanjut

Korea Utara akan terus melanjutkan uji coba peluru kendali dan setiap tindakan militer terhadap Amerika Serikat yang akan mendorong terjadinya "perang habis-habisan", seorang pejabat senior Korea Utara mengatakan kepada BBC, Senin (17/4/2017).
Martin Sihombing | 18 April 2017 15:09 WIB
Rudal Korut - REUTERS/KCNA

Bisnis.com, LONDON -  Korea Utara akan terus melanjutkan uji coba peluru kendali dan setiap tindakan militer terhadap Amerika Serikat yang akan mendorong terjadinya "perang habis-habisan", seorang pejabat senior Korea Utara mengatakan kepada BBC, Senin (17/4/2017).

Korea Utara telah melakukan beberapa uji coba peluru kendali dan juga nuklir yang menimbulkan tentangan dan sanksi PBB. Mereka juga mengatakan bahwa telah mengembangkan program peluru kendali yang dapat menyerang daratan AS. Uji coba peluru kendali yang dilakukan pada Minggu lalu, gagal dan meledak beberapa detik setelah peluncuran.

Wakil Presiden AS Mike Pence memperingatkan Korea Utara pada Senin (17/4/2017) bahwa serangan AS baru-baru ini di Suriah, salah satu dari sekutu dekat Pyongyang, dan Afghanistan menunjukkan bahwa tekad Presiden Donald Trump tidaklah main-main.

"Kami akan melakukan uji coba peluru kendali lebih lanjut secara mingguan, bulanan dan tahunan," BBC mengutip Wakil Menteri Luar Negeri Han Song-Ryol yang mengatakan dalam sebuah wawancara.

"Jika AS cukup berani untuk mengerahkan kekuatan militer, berarti sejak hari itu akan terjadi perang habis-habisan," ujarnya.

Media pemerintah Korea Utara pekan lalu memberitakan sebuah peringatan bahwa Korea Utara akan melakukan serangan nuklir terhadap Amerika Serikat dengan menganggap apa yang dilakukan mereka sebagai suatu agresi, namun Gedung Putih mengatakan bahwa tidak ada bukti yang menguatkan pernyataan itu.

Han juga mengatakan bahwa Korea Utara meyakini senjata nuklir yang dimilikinya dapat melindungi mereka dari ancaman aksi militer Amerika Serikat, menurut laporan BBC.

Sumber : Reuters

Tag : amerika serikat, korut
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top