Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Putihkan Pajak PT Eka Prima, Handang Diduga 'Palak' Duit Rp3,5 M

Kepala Subdirektorat Bukti Permulaan Penegakan Hukum Direktorat Jenderal Pajak Handang Soekarno diduga meminta duit Rp 3,5 miliar untuk memutihkan pajak PT Eka Prima.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 November 2016  |  21:11 WIB
Putihkan Pajak PT Eka Prima, Handang Diduga 'Palak' Duit Rp3,5 M
Kasubdit Bukti Permulaan Direktorat Penegakan Hukum Ditjen Pajak Handang Soekarno (tengah) memakai rompi tahanan, seusai diperiksa di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (22/11). - Antara/Hafidz Mubarak A
Bagikan

Kabar24.com, JAKARTA - Kepala Subdirektorat Bukti Permulaan Penegakan Hukum Direktorat Jenderal Pajak Handang Soekarno diduga meminta duit Rp3,5 miliar untuk memutihkan pajak PT Eka Prima.

"Informasi sementara negosiasinya Rp3,5 miliar," kata Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Laode Muhammad Syarif di Universitas Indonesia, Depok, Jumat (25/11/2016).

Tunggakan pajak PT Eka Prima sebesar Rp78 miliar. Handang akan memutihkan kewajiban pajak perusahaan itu dengan kompensasi uang yang dimintanya.

Pada penyerahan pertama Handang telah menerima suap Rp1,9 miliar dari Direktur PT Eka Prima Ekspor Indonesia Rajesh Rajamohan Nair. "Seharusnya uang pajak masuk ke kas negara, tapi mau diputihkan dan diambil sendiri oleh tersangka."

Komisi Pemberantasan Korupsi pada Senin malam, 21 November 2016, menangkap Handang di Kemayoran, Jakarta Pusat. Handang diduga menerima suap dari PT EK Prima Ekspor (EKP) Indonesia agar menghapus kewajiban pajak perusahaan. PT EKP Indonesia memiliki surat tagihan pajak (STP) dari 2014 sampai 2015.

Rajesh lalu menyuap pejabat Ditjen Pajak Handang Soekarno untuk membereskan hal itu. Kepala Bagian Pemberitaan dan Publikasi KPK Priharsa Nugraha mengatakan ada dua komponen kewajiban pajak yang harus dibayarkan dari total STP sebesar Rp78 miliar dari perusahaan itu.

Handang dijerat Pasal 12-a atau Pasal 12-b Pasal 11 Undang-undang Tindak Pidana Korupsi. KPK menangkap Handang dalam operasi tangkap tangan, setelah tersangka keluar dari rumah Rajesh di Springhill Residence, Kemayoran, Jakarta Pusat, Senin, 21 November 2016, pukul 20.00.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pajak kasus pajak handang soekarno

Sumber : tempo.co

Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top