Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Obama dan Trump Bertemu di Gedung Putih

Presiden Amerika Serikat Barack Obama menyambut kedatangan presiden terpilih, Donald Trump, di Gedung Putih pada Kamis (10/11/2016) atau Jumat (11/10/2016) WIB untuk mengatur peralihan kepemimpinan setelah Trump secara mengejutkan memenangi pemilihan dua hari sebelumnya.
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 11 November 2016  |  09:20 WIB
Obama dan Trump Bertemu di Gedung Putih
Presiden terpilih AS Donald Trump bertemu Presiden AS Barack Obama di Gedung Putih, Washinton, Kamis (10/11/2016) atau Jumat (11/11/2016). - REUTERS
Bagikan

Bisnis.com, WASHINGTON -  Presiden Amerika Serikat Barack Obama menyambut kedatangan presiden terpilih, Donald Trump, di Gedung Putih pada Kamis (10/11/2016) atau Jumat (11/10/2016) WIB untuk mengatur peralihan kepemimpinan setelah Trump secara mengejutkan memenangi pemilihan dua hari sebelumnya.

Sebelumnya, kedua tokoh itu hampir tidak pernah bertemu empat mata.

Trump, dari Partai Republik, merupakan sosok yang menghembus-hembuskan gerakan untuk mempertanyakan keaslian kewargangaraan Obama. Ia juga menjanjikan akan membatalkan berbagai pencapaian kebijakan politik Demokrat setelah dirinya mulai menjabat sebagai presiden pada 20 Januari.

Obama sebelumnya berkampanye habis-habisan untuk menggalang dukungan bagi saingan Trump dari Partai Demokrat, Hillary Clinton, dan menyebut Trump memiliki temperamen yang tak layak sebagai presiden. Obama juga mengingatkan bahwa Trump berbahaya karena ia tidak memiliki kesiapan untuk menjaga kode nuklir Amerika Serikat.

Obama dan Trump akan berupaya mengesampingkan ketegangan di antara mereka, setidaknya di depan kamera, selama pertemuan mereka di Oval Office, Gedung Putih.

Ibu Negara Michelle Obama juga akan bertemu berdua dengan istri Trump, Melania, di kediaman Gedung Putih.

Pada Rabu, Obama mengatakan bahwa, kendati ia memiliki berbagai perbedaan besar dengan Trump, ia akan mengikuti langkah yang dicontohkan mantan presiden dari Partai Republik, George W. Bush, pada 2008 dan memastikan proses peralihan kepemimpinan berjalan mulus.

"Delapan tahun lalu, saya dan Presiden Bush mempunyai cukup banyak perbedaan penting namun tim Bush sangat profesional dan lebih pemurah dalam memastikan bahwa transisi di antara kami berjalan lancar," ungkap Obama.

"Jadi, saya telah memerintahkan tim saya untuk mengikuti contoh yang diberikan tim Presiden Bush."


Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

barack obama Donald Trump

Sumber : ANTARA/REUTERS

Editor : Martin Sihombing
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top