Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PERUBAHAN IKLIM: Jepang Ratifikasi Perjanjian Paris

Jepang pada Selasa (8/11/2016) meratifikasi Paris Climate Change Agreement 2015 untuk mengurangi emisi dan mencegah perubahan iklim, empat hari setelah pakta global yang resmi mulai berlaku.
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 08 November 2016  |  14:08 WIB
PERUBAHAN IKLIM: Jepang Ratifikasi Perjanjian Paris
PM Jepang Shinzo Abe - Reuters
Bagikan

Bisnis.com, TOKYO  - Jepang pada Selasa (8/11/2016) meratifikasi Paris Climate Change Agreement 2015 untuk mengurangi emisi dan mencegah perubahan iklim, empat hari setelah pakta global yang resmi mulai berlaku.

Perjanjian tersebut berusaha untuk menyapih  ekonomi dunia mengurangi bahan bakar fosil pada paruh kedua abad ini, membatasi kenaikan suhu dunia rata-rata untuk "di bawah" 2,0 derajat Celsius (3,6 Fahrenheit) di atas pra-industri.

Keterlambatan ratifikasi bisa membatasi kemampuan Jepang untuk mempengaruhi negosiasi pada rincian halus dari perjanjian. Pembicaraan yang ditetapkan secara resmi dimulai selama COP-22 pertemuan di Maroko yang dimulai pada  Senin (7/11/2016).

Perwakilan dari hampir 200 negara berkumpul di Marrakesh, Maroko selama dua minggu untuk membahas nuts dan bolts dari kesepakatan Paris dan kebijakan, teknologi dan keuangan yang diperlukan untuk memastikan tujuan Paris tercapai.

"Jepang bertujuan untuk memainkan peran utama dalam kerajinan pengaturan yang menimbulkan transparansi dalam pengurangan emisi masing-masing negara untuk membantu mencapai semangat perjanjian Paris," kata Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dalam sebuah pernyataan, Selasa (8/11/2016).

Dudkungan untuk kesepakatan dari beberapa negara Eropa, Kanada, Bolivia dan Nepal bulan lalu mendorong perjanjian masa lalu 55%  dari batas emisi yang diperlukan untuk implementasi, di mana Presiden AS Barack Obama menyerukan negara-negara lain untuk mendaftar "sesegera mungkin."

Perjanjian tersebut dimaksudkan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca global, terutama dari pembakaran bahan bakar fosil, untuk membatasi banjir, kekeringan, badai yang lebih kuat dan tingkat laut naik.

Jepang juga telah dikritik karena menekan kemajuan  dengan rencana untuk membuka skor dari pembangkit listrik tenaga batubara baru di negaranya dan karena pemerintah Perdana Menteri Shinzo Abe mendorong pembakaran teknologi listrik batu bara di luar negeri.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang perubahan iklim perjanjian paris

Sumber : REUTERS

Editor : Martin Sihombing
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top