Indo Defence 2016: Industri Pertahanan Makin Maju, Kata Menhan

Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu mengatakan industri pertahanan semakin maju dilihat dari semakin banyaknya dan beragam peserta Indo Defence 2016.
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 05 November 2016  |  15:55 WIB
Indo Defence 2016: Industri Pertahanan Makin Maju, Kata Menhan
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti (tengah) berjalan dengan bantuan tongkat di samping Menhan Ryamizard Ryacudu (kanan), seusai mengikuti Sidang Kabinet Paripurna di Kantor Presiden, Jakarta, belum lamaini. - Antara/Andika Wahyu

Bisnis.com, JAKARTA -  Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu mengatakan industri pertahanan semakin maju dilihat dari semakin banyaknya dan beragam peserta Indo Defence 2016.

"Setiap dua tahun kita melaksanakan Indo Defence dan kita melihat semakin maju. Dua tahun lalu agak kecil, ini naik 20%  baik yang negara maupun industri pertahanan," ujar Menhan di arena Indo Defence 2016 di Jakarta, Sabtu (5/11/2016).

Menhan bersama sejumlah pejabat Kementerian Pertahanan menyaksikan live demo kendaraan taktis buatan Rusia maupun produk dalam negeri.

"Mudah-mudahan dua tahun lagi kita lihat sudah lebih baik lagi," tambah Menhan Ryamizard.

Menhan mengatakan kendaraan taktis buatan PT Pindad seperti Badak, Sanca dan Anoa Amphibhious yang turut dalam live demo sudah dipesan TNI.

"Untuk kita pakai sendiri dulu, kalau kelebihan baru kita jual. Tapi yang jelas sedapat mungkin TNI harus pakai buatan kita sendiri," kata Menhan.

Indo Defence Expo dan Forum 2016 yang berlangsung sejak 2 November 2016 diikuti oleh 844 perusahaan yang berasal dari 45 negara yang memamerkan produk pertahanan mereka.

Total 844 peserta perusahaan industri itu berasal dari 573 perusahaan asing dan 271 perusahaan dalam negeri yang bergerak di industri pertahanan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
industri pertahanan, menhan

Sumber : ANTARA

Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup