Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kementerian ATR Klaim Sertifikasi Lebih dari 1 Juta Bidang Tanah

Kementerian Agraria dan Tata Ruang(ATR) / Badan Pertanahan Nasional (BPN) menyatakan sepanjang 2015-2016 Program Refomasi Agraria 9 Juta Hektare telah memperoleh luasan tanah 0,66 juta hektare atau 2,2 juta bidang.
Arys Aditya
Arys Aditya - Bisnis.com 22 Oktober 2016  |  12:33 WIB
 Sofyan Djalil di Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa (24/2/2015). - JIBI/Akhirul Anwar
Sofyan Djalil di Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa (24/2/2015). - JIBI/Akhirul Anwar

Kabar24.com, JAKARTA - Kementerian Agraria dan Tata Ruang(ATR) / Badan Pertanahan Nasional (BPN) menyatakan sepanjang 2015-2016 Program Refomasi Agraria 9 Juta Hektare telah memperoleh luasan tanah 0,66 juta hektare atau 2,2 juta bidang.

Menteri ATR/Kepala BPN Sofyan Djalil memaparkan beberapa program capaian yang telah terlaksana antara lain program legalisasi aset melalui Proyek Operasi Nasional Agraria (PRONA) sebanyak 1.064.151 bidang tanah.

“Ternyata program ini mempunyai impact yang sangat besar sekali bagi orang-orang kecil yang mendapatkan sertifikat. Kita ketahui bahwa tanah yang tidak bersertifikat dikatakan sebagai death asset tetapi begitu kita berikan sertifikat, tanah itu akan bisa dimanfaatkan, baik untuk aset permodalan dan lain-lain,” kata Sofyan melalui keterangan tertulis, Sabtu (22/10/2016).

Dikatakan, program ini menjadi salah satu program utama pemerintah untuk memberikan kepastian hukum, kepemilikian tanah, mencegah krisis ekologi, mengatasi konflik, mengurangi kemiskinan, dan menurunkan ketimpangan ekonomi di pedesaan.

Untuk 2017, lanjut Sofyan, pihaknya akan mempercepat menjadi 5 juta bidang tanah, 2018 menjadi 7 juta, dan 2019 menjadi 9 juta bidang tanah.

“Targetnya kita akan mengeluarkan sertifikat sampai tahun 2019 insya Allah antara 23-25 juta sertipikat yang akan dikeluarkan,” jelas Sofyan.

Dia menargetkan, pada 2025 seluruh tanah di Indonesia akan bersertifikat atau paling tidak terdaftar, sehingga bisa diketahui status, pemilik, dan luasannya.

 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sertifikat tanah
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top