Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Upaya Redam Radikalisasi di Indonesia jadi Contoh Sukses di AS

Upaya meredam aksi radikalisasi di Indonesia dinilai sukses dan Indonesia akan terus berupaya untuk melanjutkan dan memperkuat program de-radikalisasi di tingkat akarrumput masyarakat Indonesia sehingga dapat menjadi salah satu best-practice yang dapat dipelajari oleh negara lain.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 21 Oktober 2016  |  13:44 WIB
Roger Paget ketika memuji keberhasilan de-radikalisasi Indonesia pada saat  seminar di Portland State University - Dokumentasi
Roger Paget ketika memuji keberhasilan de-radikalisasi Indonesia pada saat seminar di Portland State University - Dokumentasi

Kabar24.com, JAKARTA- Upaya meredam aksi radikalisasi di Indonesia dinilai sukses dan Indonesia akan terus berupaya untuk melanjutkan dan memperkuat program de-radikalisasi di tingkat akar rumput masyarakat Indonesia sehingga dapat menjadi salah satu best-practice yang dapat dipelajari oleh negara lain.

Hal ini mengemuka pada saat seminar “Deradicalizing Radicalization: Learning from Interfaith Peacebuilding in Indonesia and the United States” di Portland State University, negara bagian Oregon, Amerika Serikat.

Seminar yang diselenggarakan oleh KJRI San Francisco berkerjasama dengan Portland State University (PSU) ini menghadirkan Tonny Pariela dari Universitas Pattimura di Ambon dan Muhammad Wildan dari UIN Sunan Kalijaga di Yogyakarta dari pihak Indonesia.

Pariela menyampaikan bagaimana konflik komunal masyarakat di Ambon pada tahun 1999 hingga 2001 silam merupakan konflik berdarah yang terburuk di Maluku, dan bagaimana Pemerintah dan masyarakat lokal dapat menyelesaikan melalui konsep deradikalisasi yang menggunakan kearifan lokal.

Sementara itu Wildan mengungkapkan berbagai aksi radikalisme di Indonesia yang baru-baru ini banyak dipengaruhi ISIS. Wildan menggarisbawahi pola rekrutmen pemuda-pemuda di Indonesia untuk bersimpati terhadap ISIS, dan bagaimana kelompok madani dan Pemerintah Indonesia menggunakan berbagai pendekatan untuk meredamnya. Menurutnya Indonesia saat ini sudah memasuki era Post-Islamism atau Islam yang menjunjung tinggi demokrasi.

Seminar juga menampilkan pembicara dari AS Roger Paget, Amanda Byron dan Harry Anastasiou. Mereka menampilkan berbagai perspektif mengenai konsep radikalisasi yang terjadi di AS. Pembicara AS mengakui keberhasilan Indonesia dalam melakukan de-radikalisasi ketika menanggulangi paham radikal dan ektrim. “Negara-negara di dunia sudah selayaknya menjadikan Indonesia sebagai contoh sukses bagaimana meredam aksi-aksi terror yang saat ini banyak dipengaruhi ISIS”, ujar Roger Paget.

Seminar di perguruan tinggi negeri di Portland ini mengamini penting dan efektifnya pendekatan soft-approach dalam meredam benih-benih radikalisme di generasi muda, baik di Indonesia, AS, maupun negara-negara lainnya. Hal inilah yang menyebabkan konsep de-radikalisasi yang dipopulerkan oleh Indonesia menjadi semakin relevan dalam menciptakan keamanan dan perdamaian dunia.

Konsulat Jenderal Republik Indonesia di San Francisco Pada saat acara, Konsul Jenderal Ardi Hermawan menyampaikan bahwa seminar ini penting untuk melakukan sharing konsep de-radikalisasi Indonesia kepada kaum intelektual di AS untuk meredam aksi-aksi radikal belakangan ini. “Forum ini menjadi penting karena Indonesia dan AS saling belajar bagaimana pemerintah masing-masing negara mengatasi aksi kekerasan sehingga perlu melibatkan sekolah, perguruan tinggi, maupun pemimpin agama di tingkat akar rumput,” ujar Ardi dalam siaran persnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

seminar radikalisme
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top