Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Save The Children: Tiap 7 Detik Terjadi Pernikahan Wanita Usia Di bawah 15 Tahun

Laporan yang dikeluarkan lembaga Save The Children yang dirilis Selasa (11/10/2016) menunjukkan tiap tujuh detik terjadi pernikahan yang melibatkan perempuan yang berusia di bawah 15 tahun, di antaranya adalah gadis berumur 10 tahun yang dinikahi laki-laki tua di beberapa negara termasuk Afghanistan, Yaman, India, dan Somalia.
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 11 Oktober 2016  |  18:27 WIB
Save The Children: Tiap 7 Detik Terjadi Pernikahan Wanita Usia Di bawah 15 Tahun
Ilustrasi. - Bisnis

Bisnis.com, LONDON -  Laporan yang dikeluarkan lembaga Save The Children yang dirilis Selasa (11/10/2016) menunjukkan tiap tujuh detik terjadi pernikahan yang melibatkan perempuan yang berusia di bawah 15 tahun, di antaranya adalah gadis berumur 10 tahun yang dinikahi laki-laki tua di beberapa negara termasuk Afghanistan, Yaman, India, dan Somalia.

Pernikahan dini tidak hanya mengurangi tingkat pendidikan anak-anak tersebut, namun juga meningkatan peluang kematian pada saat melahirkan jika mereka hamil dimana tubuh belum siap.

"Pernikahan anak di bawah umur menyebabkan siklus kerugian yang menghilangkan hak paling dasar bagi anak anak adalah belajar, berkembang, dan berlaku selayaknya anak anak pada umumnya," kata CEO internasional Save The Children, Helle Thorning-Schmidt.

Anak perempuan yang menikah terlalu dini tidak dapat mengikuti sekolah, dan lebih sering mengalami kekerasan dalam rumah tangga, pelecehan dan pemerkosaan. Mereka kemudian hamil dan terserang penyakit infeksi seksual termasuk juga HIV, ujarnya.

Laporan menyebutkan peringkat negara-negara yang paling baik dan paling buruk dalam hal memperlakukan wanita didasarkan pada tingkat pernikahan anak-anak, pendidikan, kehamilan remaja, kematian ibu hamil dan banyaknya anggota parlemen wanita.

Nigeria, Chad, Republik Afrika Tengah, Mali, dan Somalia berada dalam indeks peringkat terendah.

Para ilmuwan mengatakan bahwa konflik, kemiskinan, dan konflik kemanusiaan menjadi faktor utama penyebab anak-anak menjalani pernikahan di bawah umur.

Penutupan sekolah-sekolah di tengah menjangkitnya Ebola mengakibatkan sekitar 14.000 remaja hamil di Sierra Leone selama masa penyebaran wabah tersebut, kata Save The Children.

Kelompok amal global mencontohkan tentang Sahar, yang nama aslinya sengaja tidak disebutkan, merupakan anak perempuan yang kini berumur 14 tahun asal Suriah yang mengungsi di Lebanon. Ia menikah dengan seorang pria berumur 20 tahun saat berusia 13 tahun dan kini tengah hamil dua bulan.

"Pada hari pernikahan, saya membayangkannya sebagai hari yang sangat menyenangkan, tapi tidak. Saya menderita, menyedihkan," kata Save the Children mengutip pernyataan Sahar.

"Saya sangat bersyukur memiliki seorang bayi. Namun saya adalah seorang anak yang membesarkan anak," pungkasnya Lembaga PBB untuk anak-anak, UNICEF memperkirakan wanita yang menikah saat mereka berusia muda akan meningkat dari 700 juta saat ini, mencapai sekitar 950 juta di tahun 2030.

Laporan Save the Children tersebut bertepatan dengan Hari Anak Perempuan Internasional pada Selasa, yang ditetapkan oleh PBB sebagai hari untuk mengingat hak-hak 11 juta anak perempuan di seluruh dunia beserta sejumlah tantangan yang mereka hadapi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pernikahan muda pernikahan dini

Sumber : ANTARA/REUTERS

Editor : Martin Sihombing

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top