Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Masyarakat Dusun Senggiring Tanam 2.500 Bibit Bakau

Sebanyak 2.500 bibit bakau ditanam di pesisir pantai berlokasi di Dusun Senggiring, Kabupaten Mempawah.
Yanuarius Viodeogo
Yanuarius Viodeogo - Bisnis.com 15 Maret 2016  |  02:00 WIB
Masyarakat Dusun Senggiring Tanam 2.500 Bibit Bakau
Penanaman bibit mangrove oleh sejumlah komunitas dan masyarakat Dusun Senggiring. Jibi - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, PONTIANAK – Sebanyak 2.500 bibit bakau ditanam di pesisir pantai berlokasi di Dusun Senggiring, Kabupaten Mempawah.

Dari rilis yang diterima Bisnis, Koordinator Mempawah Manggrove Conservation (MMC) Fajar mengatakan, sudah 3 tahun terakhir dusun yang berada di Desa Bakau Kecil, Kecamatan Mempawah Timur itu, menjadi restorasi mangrove.

“Penanaman bakau pada Minggu (6/3/2015) lalu itu dilakukan karena erupsi air laut sudah mengancam keberadaan tambak dan kebun warga, jarak pantai ke pemukiman hanya tersisa 500 meter,” kata Fajar, baru-baru ini kepada Bisnis.

Menurutnya, penanaman bakau tersebut total telah 10.000 bibit yang diselenggarakan oleh Komunitas Earth Hour Pontianak, Indofood, Pontianak Indie Clothing, Khambec70, Fikri Mipa Universitas Tanjungpura, Oi Mempawah, Radio Antar penduduk Indonesia, WWF-Indonesia Program Kalbar dan masyarakat Dusun Senggiring.

Marine Biodiversity Conservation Officer WWF-Indonesia Program Kalbar Hendro Susanto mengharapkan sepanjang pesisir pantai dari Pontianak hingga wilayah utara tertutup dengan vegetasi mangrove.

“Berkaca pada cerita, di Pemangkat, Kabupaten Sambas, masyarakat bisa kehilangan lahan per tahunnya hingga 30 meter. Sehingga, jika tidak diatasi dengan penanaman kembali, bisa saja Dusun Sengggiring mengalami hal serupa,” ucapnya.

Dia mengutarakan penanaman akan kembali dilaksanakan pada akhir bulan ini dan pihaknya secara berkala akan memonitoring bibit yang sudah ditanam seperti menyulam tanaman apabila ada yang rusak atau mati.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tembakau mangrove
Editor : Gita Arwana Cakti
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top