Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Peneliti California Luncurkan Apilkasi Deteksi Gempa

Para peneliti di University of California, Berkeley, telah meluncurkan aplikasi Android gratis yang memanfaatkan kemampuan smartphone untuk mendeteksi apakah gerakannya ini kemungkinan disebabkan oleh gempa bumi atau oleh aktivitas manusia.
Dewi Aminatuz Zuhriyah
Dewi Aminatuz Zuhriyah - Bisnis.com 13 Februari 2016  |  16:43 WIB
Peneliti California Luncurkan Apilkasi Deteksi Gempa
Ilustrasi - JIBI
Bagikan

Kabar24.com, California - Para peneliti di University of California, Berkeley, telah meluncurkan aplikasi Android gratis yang memanfaatkan kemampuan smartphone untuk mendeteksi apakah gerakannya ini kemungkinan disebabkan oleh gempa bumi atau oleh aktivitas manusia.

Dilansir dari Al Jazeera, The MyShake—nama aplikasi tersebut—diluncurkan  pada Jumat (12/2/2106), kemudian mengirimkan data ke pusat pengolahan di mana dapat digunakan, bersama dengan informasi dari jutaan smartphone lainnya, berpotensi memperingatkan pengguna terkait tremor gempa di dekatnya.

"Pengukur kecepatan yang ada di smartphone sebenarnya mirip dengan yang digunakan dalam seismologi," ujar Qingkai Kong, peneliti utama di Seismologi Lab di University of California, Berkeley.

"Meskipun mereka adalah kualitas yang relatif rendah, kami pikir ada potensi untuk menggunakannya untuk mendeteksi gempa bumi."

Aplikasi ini berjalan di latar belakang dan hanya mengkonsumsi sedikit daya.

"Konsumsi daya yang rendah adalah penting dan kami mencoba untuk membuat dampak pada pengguna sekecil mungkin," tutur Qingkai.

Aplikasi ini memiliki potensi untuk memperingatkan akan terjadinya tremor, tapi Roger Musson, ahli gempa dengan Survey Geologi Inggris, mengatakan itu hanya dari penggunaan praktis ketika daerah beresiko adalah beberapa jarak dari gempa.

"Jika gempa ini 300 km jauhnya, Anda mungkin mendapatkan beberapa menit peringatan terlebih dahulu," katanya.

"Jika Anda tinggal dekat dengan sesar gempa, interval akan sangat singkat memang, jadi pertanyaannya adalah: apa yang bisa Anda lakukan dengan peringatan dini dalam beberapa detik?," tambahnya.

Namun, Qingkai mengatakan bahkan prediksi hanya beberapa detik dapat sangat berharga, terutama ketika fasilitas strategis atau sensitif diprogram untuk secara otomatis menutup ketika tremor terdeteksi.

"Hal ini dapat digunakan untuk memperlambat kecepatan tinggi kereta untuk menghentikan mereka yang tergelincir, mematikan reaktor nuklir, melindungi mesin sensitif di pabrik-pabrik atau bahkan menghentikan penerbangan dari arahan selama gemetar," mengatakan Qingkai.

Sistem peringatan sudah ada, seperti salah satu yang dioperasikan di Jepang untuk menghentikan Shinkansen kereta api berkecepatan tinggi ketika gempa besar terjadi.

Jika diadopsi secara luas, MyShake akan memiliki keuntungan memiliki banyak kali lebih sensor dari sistem tradisional, dan mereka jauh lebih padat ditempatkan.

"Jaringan seismik tradisional terbaik adalah sekitar 10 km antara stasiun terdekat, tapi untuk smartphone kita akan memiliki sensor pada dasarnya di setiap blok di kota-kota, jaringan yang sangat padat," mengatakan Qingkai.

"Jaringan padat ini dapat berkontribusi ke jaringan seismik tradisional yang ada untuk membuat lebih cepat dan deteksi gempa yang lebih akurat," tambahnya.

Meski demikian, para peneliti mengaku sistem ini memiliki keterbatasan, termasuk fakta pengukur kecepatan di smartphone relatif berkualitas buruk.

Juga, kemampuan untuk secara akurat mendeteksi gempa bumi bergantung pada aplikasi yang diinstal di sejumlah besar ponsel, semua di dekat satu sama lain.

Tim peneliti mengatakan ada kemungkinan untuk lebih efektif pada waktu tertentu dalam sehari.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gempa aplikasi android alat deteksi

Sumber : www.aljazeera.com

Editor : Gita Arwana Cakti
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top