Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

WAPRES JK: Negara Butuh Akal Sehat

Wakil Presiden Jusuf Kalla menegaskan bahwa negara membutuhkan akal sehat. Tanpa akal sehat negara tidak akan maju.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 22 November 2015  |  12:59 WIB
Wapres Jusuf Kalla - Reuters/Beawiharta
Wapres Jusuf Kalla - Reuters/Beawiharta

Kabar24.com, RIAU -- Wakil Presiden Jusuf Kalla menegaskan bahwa mengelola negara membutuhkan akal sehat. Tanpa akal sehat negara tidak akan maju.

Hal itu disampaikan Wapres JK saat membuka Kongres ke-29 Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) di Pekanbaru, Provinsi Riau, Minggu (22/11/2015).

"Anda datang ke sini sebagai insan akademis, artinya mendahulukan akal, mendahulukan logika dan perilaku yang baik untuk suatu yang kita cita-citakan," kata JK dalam sambutan pembukaan.

Menurut Wapres, untuk mencapai cita-cita membangun bangsa maka dibutuhkan persatuan dan kerja keras.

Wapres mengimbau HMI untuk tidak mendahulukan amarah dan tindakan protes anarkis dalam menyampaikan keinginan, namun menggunakan akal dan logika yang baik.

"Karena tanpa akal sehat, kita tidak akan disini (mencapai pembangunan). Tanpa itu negara tidak akan maju, tanpa inovasi suatu negara akan terbelakang. Itulah yang mendasari HMI," tambah JK.

Menurut JK, dengan mengutamakan sejumlah nilai tersebut maka jiwa dan tujuan himpunan dapat terus terjaga.

JK berharap masyarakat dan pemuda Islam dapat lebih memberikan peran dan turut serta dalam pembangunan melalui usaha di bidang ekonomi.

"Bahwa ada ketidakseimbangan, khususnya di bidang ekonomi, bidang usaha dan sumber daya manusia, maka perlu bersama-sama mencari solusi," kata JK.

Sementara itu Ketua PB HMI Arief Rosyid Hasan meminta pemerintah untuk berfokus kepada pembangunan pemuda.

"Seharusnya subjek pembangunan kita adalah pemuda, mengingat kita memiliki 20 persen pemuda dari seluruh penduduk," kata Arief.

Selain itu, Ketua HMI juga meminta pemerintah mengatasi bencana asap agar tidak terjadi di tahun mendatang.

Arief juga berharap pemerintah mampu membenahi kualitas dan kinerja sumber daya manusia di Indonesia, khususnya Riau.

"Perubahan harus dikelola dengan baik agar mencapai hasil yang maksimal," ujar Arief.

Kongres HMI se-Indonesia dilaksanakan pada 22-26 November di Pekanbaru, Provinsi Riau yang diselenggarakan untuk memilih pemimpin himpunan berikutnya.

Sejumlah menteri yang hadir dalam acara tersebut antara lain Menteri Pembangunan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Yuddy Chrisnandi, dan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara.

Selain itu, hadir pula Menteri Perencanaan dan Pembangunan Nasional Sofyan Djalil, Menteri Ristek dan Pendidikan Tinggi Muhammad Nasir serta Menteri Agraria dan Tata Ruang Ferry Mursidan Baldan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jk hmi

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top