Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Besok, Barang Bukti Perkara Pimpinan KPK Non-Aktif Dilimpahkan ke Kejaksaan

Polda Sulselbar memastikan pihaknya akan menyerahkan barang bukti dan tersangka atau tahap dua kasus dugaan pemalsuan dokumen yang menjerat Abraham Samad, Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi nonaktif, Jumat (17/9/2015) besok.
Dika Irawan
Dika Irawan - Bisnis.com 17 September 2015  |  14:58 WIB
Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK)  nonaktif Abraham Samad memenuhi panggilan Bareskrim Polri di Jakarta, Rabu (24/6/2015). - Antara/Vitalis Yogi Trisna
Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) nonaktif Abraham Samad memenuhi panggilan Bareskrim Polri di Jakarta, Rabu (24/6/2015). - Antara/Vitalis Yogi Trisna

Kabar24.com, JAKARTA - Polda Sulselbar memastikan pihaknya akan menyerahkan barang bukti dan tersangka atau tahap dua kasus dugaan pemalsuan dokumen yang menjerat Abraham Samad, Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi non-aktif, Jumat (17/9/2015). 

"Iya besok jam 9.00 WITA dijadwalkan akan dilakukan penyerahan tahap dua," kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Sulselbar Kombes Pol. F. Barung Mangera saat dihubungi Bisnis, Kamis (17/9/2015).

Lebih lanjut, Barung mengatakan penyidik Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Sulsebar akan menyerahkan barang bukti dan tersangka tersebut  ke Kejaksaan Tinggi Sulawesi Selatan.

"Kita lakukan tahap dua karena berkas sudah dinyatakan P21," katanya.

Dikonfirmasi terpisah kuasa hukum Samad dan BW, Julius Ibrani mengatakan selain Samad di saat yang sama Bareskrim juga akan melimpahkan barang bukti dan tersangka perkara keterangan saksi palsu di bawah sumpah Bambang Widjojanto ke Kejaksaan Agung.

"Pelimpahan tahap dua BW dan AS dilakukan bersamaan pada hari yang sama, Jum'at (18/9/2015). Hanya tempatnya berbeda," katanya. 

Julius mengatakan untuk pelimpahan tahap dua kasus Samad akan dilakukan oleh Polda Sulselbar ke pihak kejaksaan di sana. Sedangkan, penyerahan tahap dua perkara Bambang Widjojanto dilakukan oleh Bareskrim ke Kejaksaan Agung.

"Suratnya dikirim kemarin harinya  sama dengan BW. Isi Suratnya untuk kepentingan penyerahan tanggung jawab dari penyidik Bareskrim ke JPU," katanya. 

Julius mengatakan baik BW maupun AS siap menghadiri panggilan penyidik untuk selanjutnya dilimpahkan tahap dua. "Karena Itu sebagai tanggung jawab warga negara dalam mematuhi proses hukum," katanya.

Berkas perkara kasus dugaan pemalsuan dokumen Abraham Samad telah dinyatakan lengkap atau P21 oleh kejaksaan pada 30 Agustus lalu. 

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Pol. Badrodin Haiti memastikan untuk mempercepat penyerahan tahap dua barang bukti dan tersangka perkara dugaan pidana keterangan saksi palsu di bawah sumpah yang menjerat Bambang Widjojanto ke Kejaksaan Agung.

"Segera yang sudah P21 diserahkan ke Kejaksaan. Karena kalau tidak diserahkan ke Kejaksaaan nanti jika tidak kasusnya gantung," katanya saat dikonfirmasi, Kamis (17/9/2015).

Badrodin mengungkapkan pihaknya tak ingin menunda-nunda penanganan kasus yang berkasnya sudah dinyatakan lengkap oleh kejaksaan  sejak Mei lalu itu.

Menurutnya, kasus itu harus segera maju ke meja pengadilan. "Harus ada kepastian hukum, sehingga bisa dilanjut segera ke penuntutan," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK vs Polri
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top