Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Seorang Warga Kecewa Saat Kunjungi Open House Wapres JK

Seorang warga harus kecewa tak bersalaman langsung dengan Wakil Presiden jusuf Kalla karena tak mengetahui jadwal detail Open House di Istana Merdeka Selatan.
Lavinda
Lavinda - Bisnis.com 17 Juli 2015  |  13:58 WIB
Presiden Joko Widodo (kedua kanan) didampingi Wapres Jusuf Kalla (kanan) mengikuti buka puasa bersama Duta Besar negara sahabat di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (13/7). - Antara
Presiden Joko Widodo (kedua kanan) didampingi Wapres Jusuf Kalla (kanan) mengikuti buka puasa bersama Duta Besar negara sahabat di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (13/7). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Seorang warga harus kecewa tak bersalaman langsung dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla karena tak mengetahui jadwal detail open house di Istana Merdeka Selatan.

Izra, seorang karyawan yang tinggal di kawasan Senayan, Jakarta selatan, mengaku tak diizinkan masuk ke Istana Wakil Presiden oleh pihak keamanan. Usut punya usut, ternyata Izra datang terlalu awal dari jadwal yang seharusnya, yakni pukul 10.00 WIB.

Berdasarkan jadwal yang ditetapkan pihak Sekretariat Wapres, open house diselenggarakan pukul 09.30-10.45 WIB untuk para tamu VIP, yakni para pejabat negara dan duta besar negara sahabat.

Setelah itu, Istana dibuka untuk masyarakat umum pada 10.45-11.30 WIB, dan dilanjutkan pada 13.00-15.00 WIB seusai melaksanakan Salat Jumat.

"Saya lihat pengumumannya ada open house di Istana Wapres, karena Pak Jokowi ke Aceh, maka saya datang. Ternyata belum boleh masuk, jadi saya pulang saja,"katanya bercerita kepada Bisnis di area parkir luar Istana, Jumat (17/7/2015).

Dia mengaku sudah dua tahun terakhir mengunjungi open house  wakil presiden dan pejabat negara. Hal itu dilakukan untuk sekadar bersilaturahmi sesama umat Islam.

Izra bercerita, seluruh anggota keluarganya berada di Riau, sementara dia tinggal di Jakarta untuk mencari nafkah. Kala lebaran datang, Izra hanya bisa bersilaturahmi dengan rekan kerja dan tetangga di tempat tinggal sementaranya. Setelah itu, baru berangkat ke kampung halaman pada hari setelah lebaran.

"Saya cuma ingin silaturahmi, tahun lalu pernah ke Pak Boediono [Wapres periode 2009-2014]. Cuma ingin silaturahmi karena keluarga di Riau semua," tuturnya.

Sekretariat Wakil Presiden menyediakan stan-stan makanan bagi karyawan istana, wartawan, dan masyarakat umum.

Menu yang tersedia antara lain, coto makassar dan es pisang ijo khas tempat kelahiran Jusuf Kalla, Sukawesi Selatan. Adapula Sate Padang yang menjadi simbol khas kota asal Mufidah Jusuf Kakka, sang istri. Disediakan juga es doger, kue-kue, dan berbagai minuman segar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

open house
Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top