Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KAA 2015: Kental Akan Sejarah, Bandung Dipilih Jadi Ibu Kota Asia Afrika

Peserta Konferensi Asia Afrika (KAA) sepakat untuk memilih Bandung sebagai Ibu Kota Asia dan Afrika, karena memiliki sejarah panjang dalam menginspirasi negara-negara di kedua benua tersebut dalam memperoleh kemerdekaan.
Lili Sunardi
Lili Sunardi - Bisnis.com 23 April 2015  |  15:52 WIB
Museum Konferensi Asia Afrika di Bandung - Antara
Museum Konferensi Asia Afrika di Bandung - Antara

Bisnis.com, JAKARTA— Peserta Konferensi Asia Afrika (KAA) sepakat untuk memilih Bandung sebagai Ibu Kota Asia dan Afrika, karena memiliki sejarah panjang dalam menginspirasi negara-negara di kedua benua tersebut dalam memperoleh kemerdekaan.

Yuri Octavian Thamrin, Direktur Jenderal Asia Pasifik dan Afrika Kementerian Luar Negeri, mengatakan penetapan Bandung sebagai Ibu Kota Asia dan Afrika akan menjadi salah satu hasil dari KAA. Kota tersebut dianggap sangat bersejarah dalam upaya negara-negara di kedua benua tersebut meraih kemerdekaannya.

“Pada perayaan puncak KAA, akan ada pernyataan yang menyebut Bandung sebagai ibu kota simbolis dari Asia dan Afrika,” katanya di JCC, Jakarta, Kamis (23/4).

Yuri menuturkan penyelenggaraan KAA untuk pertama kalinya di Bandung pada 1955 dianggap menjadi titik balik dari perjuangan negara-negara di kedua benua tersebut memperjuangkan keadilan dan kesetaraan dengan negara lain.

Hingga kini, Dasa Sila Bandung masih dianggap relevan dalam menjawab berbagai persoalan yang terjadi di dua benua tersebut. Prinsip yang dicetuskan di Bandung pada 1955 itu menjadi landasan bagi negara-negara Asia dan Afrika untuk memperkuat kerja sama di berbagai bidang.

Menurutnya, Pemerintah Indonesia juga akan menetapkan 24 April sebagai hari Asia Afrika untuk memperingati solidaritas kedua kawasan itu. Peringatan tersebut diharapkan mampu mengingatkan semua pihak untuk terus merealisasikan komitmennya di KAA.

Selain itu, keberadaan Bandung yang menjadi Kota Hak Asasi Manusia (HAM) juga akan secara khusus tertulis dalam salah satu dokumen hasil KAA. “Akan ada satu paragraph khusus yang mengapresiasi Bandung sebagai Kota HAM dalam dokumen hasil KAA,” ucapnya.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe sebelumnya juga mengucapkan terima kasih kepada negara-negara yang mencetuskan Prinsip Bandung dalam KAA 1955 di Bandung. Prinsip tersebut mampu membuat Jepang kembali bangkit setelah terlibat Perang Dunia Kedua.

Dalam pidatonya, Abe menyebut Prinsip Bandung yang menentang kolonialisme membantu negaranya mampu pulih dan menjalin kerja sama dengan negara lain. Prinsip Bandung juga telah mampu mempersatukan bangsa-bangsa di Asia dan Afrika yang memiliki latar belakang berbeda.

Selain itu, Yuri juga optimistis seluruh peserta KAA akan menyetujui dokumen dukungan kepada Palestina untuk menjadi hasil KAA, meskipun ada beberapa negara di kedua benua tersebut yang telah mengakui Israel.

“Pengakuan terhadap Israel oleh beberapa negara tidak akan menghambat upaya menggalang dukungan kemerdekaan Palestina, karena banyak negara yang menginginkan penyelesaian masalah tersebut secara damai,” ujarnya.

Yuri mencontohkan India yang saat ini mengakui Israel, tetapi konsisten mendorong penyelesaian masalah Palestina secara komprehensif, agar kedua negara dapat berdampingan dengan batas-batas yang diakui kalangan internasional.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Konferensi Asia Afrika
Editor : Gita Arwana Cakti

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top