Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KAA 2015: Afrika Selatan Buka Peluang Investasi Smelter dan Energi

Afrika Selatan terbuka untuk menjalin kerjasama sektor energi dengan Indonesia. Utamanya, smelter dan bauran energi untuk pembangkit listrik di Indonesia.
Ana Noviani
Ana Noviani - Bisnis.com 23 April 2015  |  14:48 WIB
Afrika Selatan terbuka untuk menjalin kerjasama sektor energi dengan Indonesia - ilustrasi
Afrika Selatan terbuka untuk menjalin kerjasama sektor energi dengan Indonesia - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA-- Afrika Selatan terbuka untuk menjalin kerjasama sektor energi dengan Indonesia, terutama smelter dan bauran energi untuk pembangkit listrik di Indonesia.

Wakil Presiden Afsel Cyril Ramaphosa mengatakan pertemuan bilateral dengan Wakil Presiden Indonesia Jusuf Kalla membahas masalah energi, kerjasama perairan, kesehatan, dan pertahanan.

"Kami ingin memperkuat hubungan ekonomi kedua negara dan energi merupakan salah satu yang ingin kami jalin dengan serius," ujarnya usai pertemuan bilateral yang digelar di sela-sela Konferensi Asia Afrika 2015 di JCC, Kamis (23/4).

Di bidang energi, lanjut Ramaphosa, banyak sektor yang bisa dijalin kedua negara. Terkait kelistrikan, Afrika Selatan ingin bekerja sama untuk menyediakan bauran energi untuk pembangkit listrik.

"Indonesia punya banyak batubara begitu pun kami dan ingin meningkatkan kapasitas listrik. Jadi kami mencari diversifikasi energi untuk pembangkit listrik," tuturnya.

Ramaphosa juga menilai peluang investasi perusahaan tambang Afsel di Indonesia sangat terbuka. Apalagi teknologi pertambangan di negara ini dinilai sudah cukup maju dengan tumbuhnya industri penghiliran mineral (smelter).

"Kalau ada perusahaan Afsel yang mau berpartisipasi smelter atau pembangkit listrik di Indonesia, kami sangat terbuka," pungkasnya.

Sebelumnya, Deputi bidang Pengendalian Pelaksanaan Penanaman Modal Badan Koordinator Penanaman Modal (BKPM) Azhar Lubis menuturkan investasi dari negara-negara Asia sudah banyak masuk ke Indonesia. Namun, dari perusahaan-perusahaan asal Afrika dinilai masih minim.

"Afrika Selatan kan punya pengolahan tambang, itu yang harus ditarik. Salah satu perusahaan tambang Afsel yang besar itu Sasol Limited," ungkapnya.

Berdasarkan data BKPM, pada 2013 investasi langsung (foreign direct investment/FDI) dari negara-negara Afrika di Indonesia mencapai US$801,7 juta dan menyusut menjadi US$664 juta pada 2014. Adapun investasi dari Afrika Selatan masih sangat kecil.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Konferensi Asia Afrika
Editor : Gita Arwana Cakti

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top