Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

GERHANA MATAHARI TOTAL: Masih Setahun Lagi, 13 Astronom Asing Sudah Daftar

Sedikitnya 13 orang astronom asing telah mendaftarkan diri ke Lembaga Penelitian Antariksa Nasional (Lapan) untuk meneliti dan mengamati fenomena gerhana matahari total (GMT), 9 Maret 2016.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 April 2015  |  13:05 WIB
Gerhana matahari - Antara
Gerhana matahari - Antara

Kabar24.com, BANDUNG-- Sedikitnya 13 orang astronom asing telah mendaftarkan diri ke Lembaga Penelitian Antariksa Nasional (Lapan) untuk meneliti dan mengamati fenomena gerhana matahari total (GMT), 9 Maret 2016.

"Meski masih lama, tapi sejumlah astronom asing sudah mendaftar. Hingga 8 April 2015 lalu sudah 13 orang yang mendaftar guna penelitian gerhana matahari total itu," kata Kepala Lapan Thomas Djamaludin di Bandung, Rabu (15/4/2015).

Menurut Thomas, para astronom itu berasal dari delapan negara di antaranya Jepang, Australia, Amerika Serikat, Jerman bahkan Malaysia dan Vietnam.

Jumlahnya dipastikan terus bertambah karena fenomena alam gerhana matahari total merupakan fenomena langka.

"Kita memang bisa menemukan gerhana matahari setiap tahun, tapi itu hanya gerhana matahari biasa. Sedangkan untuk gerhana matahari total peristiwa itu sangat jarang terjadi," katanya.

Dalam menyambut gerhana matahari total (GMT) yang akan terjadi pada 9 Maret 2016, Lapan menggelar lokakarya yang bertujuan mengumpulkan komunitas astronomi guna membahas fenomena itu dari sudut pandang penelitian, edukasi, dan wisata.

3 Aspek

Pada lokakarya itu, Lapan menawarkan tiga aspek yang perlu diperhatikan dalam menyambut gerhana matahari total (GMT) 2016 yakni aspek penelitian, edukasi publik dan kebudayaan.

Dijelaskan, pada aspek edukasi publik, Lapan akan mengundang para astronomi amatir untuk ikut bergabung meneliti gerhana matahari total.

"Aspek ini kami harapkan bisa menjadi pintu masuk bagi generasi muda Indonesia yang ingin mengenal lebih dan menyukai dunia astronomi," katanya.

Selain itu, Lapan juga akan bekerja sama dengan para peneliti dari BMKG, Observatorium Bosscha, perguruan tinggi, dan Himpunan Astronomi Indonesia (HAI) guna memberikan pendidikan astronomi kepada masyarakat.

"Ada masyarakat yang belum paham tentang proses terjadinya gerhana matahari dan dampak yang ditimbulkan dari fenomena tersebut. Singkatnya, kami mengimbau agar masyarakat tak melihat langsung saat gerhana itu terjadi, karena efek yang ditimbulkan gerhana matahari bisa merusak mata," katanya

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gerhana Matahari

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top