Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Demonstrasi Pro Demokrasi Hong Kong Ramai Lagi

Ribuan simpatisan pro-demokrasi akan turun ke jalanan di Hong Kong, Minggu untuk pertama kalinya sejak demonstrasi yang terakhir--yang sempat melumpuhkan kota selama dua bulan--dibubarkan.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 01 Februari 2015  |  15:23 WIB
Pengunjuk rasa Blokir jalan utama di pusat perbelanjaan Hong Kong beberapa waktu lalu - Reuters
Pengunjuk rasa Blokir jalan utama di pusat perbelanjaan Hong Kong beberapa waktu lalu - Reuters

Kabar24.com, HONG KONG--Ribuan simpatisan pro-demokrasi akan turun ke jalanan di Hong Kong, Minggu untuk pertama kalinya sejak demonstrasi yang terakhir--yang sempat melumpuhkan kota selama dua bulan--dibubarkan.

Demonstrasi yang rencananya akan berlangsung pada sore hari tersebut diperkirakan akan diikuti oleh sekitar 50.000 orang dan pihak kepolisian mengingatkan mereka untuk tidak mengulangi aksi kemah di jalanan utama.

Meski demikian, kelompok-kelompok demonstran hingga kini belum menyatakan niat untuk menduduki jalanan selama berhari-hari.

Demonstrasi itu ditujukan sebagai upaya penyadara publik akan perjuangan mendapatkan hak pemilihan yang bebas karena hingga kini, pemerintah Hong Kong dan Tiongkok belum memenuhi tuntutan tersebut.

"Para demonstran terus mendesak rakyat untuk bergabung dalam pergerakan demokrasi," kata salah satu pemimpin kelompok demonstran Daisy Chan kepada AFP.

Sebelumnya pada Desember lalu pihak kepolisian membubarkan unjuk rasa yang membuat jalanan lumpuh selama berhari-hari karena perkemahan para demonstran. Pada saat itu, aksi sempat diikuti oleh lebih dari 100.000 orang.

Unjuk rasa tersebut dimulai pada September dan terus berlangsung selama dua bulan setelah pemerintah pusat di Beijing mengharuskan calon pemimpin kota Hong Kong harus disetujui oleh komite Partai Komunis.

Sebelumnya Tiongkok menjanjikan daerah khusus Hong Kong pemilihan bebas pada 2017 namun kemudian janji itu dibatalkan.

Sehubungan dengan demonstrasi pada Ahad, pihak kepolisian akan menurunkan 2.000 personil untuk mengamankan unjuk rasa.

Meski para aktivis telah menyatakan tidak akan membangun perkemahan dan menduduki jalanan utama selama berhari-hari, pihak kepolisian tetap mengaku waspada.

"Kami menduga bahwa mereka yang mendukung aktivitas pendudukan jalan secara ilegal akan menyabotase aksi dan mulai melakukan aksi di jalanan yang kini telah dibuka untuk publik," tulis kepolisian dalam pernyataan tertulis.

Sementara itu pemerintah Hong Kong mendesak warganya untuk mendukung rencana Beijing.

"Anda tidak dapat mengancam pemerintah pusat. Pendekatan terbaik adalah dengan mendapatkan hak memilih pada 2017 dan mendemokratisasikannya lebih lanjut dikemudian hari," kata kepala dewan eksekutif Lam Woon-koong.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hong kong demo Hong Kong
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top