Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jateng Kantongi Hak Paten Kopi Arabica Java Sindoro Sumbing

Kopi Arabica Java Sindoro Sumbing telah mendapatkan hak paten dengan terdaftar resmi di Hak Kekayaan Intelektual Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia.n
Muhammad Khamdi
Muhammad Khamdi - Bisnis.com 17 Desember 2014  |  23:23 WIB
Jateng Kantongi Hak Paten Kopi Arabica Java Sindoro Sumbing

Bisnis.com, SEMARANG—Kopi Arabica Java Sindoro Sumbing telah mendapatkan hak paten dengan terdaftar resmi di Hak Kekayaan Intelektual Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan perlindungan terhadap seluruh komoditas terutama yang dihasilkan petani harus mendapat perhatian serius. Pihaknya menerangkan komoditi dalam negeri jangan sampai diakui negara lain sehingga merugikan petani.

”Kami harus melindungi komoditas yang ada di sini. Sesuai cerita direktorat jenderal HAKI yang menyampaikan bahwa  kopi Arabica di Kota Brussel-Belgia sudah didaftarkan oleh pengusaha asing. Namun beruntung bisa dicegah dan akhirnya tidak diloloskan,” kata Gubernur dalam laman jatengprov.go.id, Rabu (17/12/2014).

Agar kejadian serupa tidak terulang, menurut Ganjar, komoditas harus didaftarkan ke HAKI untuk mendapatkan hak paten. Pengakuan dari HAKI akan berpengaruh pada peningkatan produktivitas karena petani merasa dilindungi.

Menurutnya, beberapa komoditas di Jateng khususnya perkebunan sudah dipatenkan.  Salah satunya komoditas kopi Arabica Java Sindoro Sumbing. Komoditas tersebut memperoleh sertifikat Indikasi Geografis (IG).

Dengan memiliki sertifikat itu, ujarnya, maka siapa pun yang akan menggunakan merk tersebut harus membeli di daerah asal. Hal Ini menjadi cara memproteksi komoditas di Jawa Tengah. ”Selain kopi, Pemprov Jawa Tengah akan mematenkan mete dan kelapa kopyor,” ujarnya.

Dirjen HAKI Kemenkum HAM Ahmad Ramli mendukung upaya Jateng untuk mematenkan komoditas petani. Salah satunya adalah sertifikasi  terhadap kopi arabika Java Sindoro-Sumbing yang didaftarkan atas letak geografis, pH tanah dan indikasi lingkungan.

Sebagai informasi, kinerja pembangunan perkebunan pada tataran mikro menunjukkan hasil yang cukup baik. Hal itu ditandai dengan kenaikan produksi sembilan komoditi utama rata-rata 2,71%.

Antara lain karet, kopi, teh, lada, nilam dan jambu mete. Khusus tebu, pada 2014 produksi tebu dan gula telah melebihi target yaitu mencapai 373. 679,15 ton, atau sekitar 100,47% dari target 371.938 ton gula tebu.

”Kami berharap prestasi ini bisa dipertahankan atau ditingkatkan sampai 2017 untuk mendukung Swasembada Gula Nasional pada 2017,” ujar Ganjar.  

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kopi indonesia
Editor :

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top