Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

John Kerry: Palestina & Israel Menuju Kesepakatan Damai

Israel dan Palestina membuat kemajuan ke arah mencapai kerangka kesepakatan damai tetapi mereka belum sampai di sana, kata Menteri Luar Negeri Amerika Serikat John Kerry kepada wartawan, Sabtu (4/1/2013).
Sepudin Zuhri
Sepudin Zuhri - Bisnis.com 05 Januari 2014  |  03:15 WIB
John Kerry: Palestina & Israel Menuju Kesepakatan Damai
Menlu AS John Kerry - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, RAMALLAH - Israel dan Palestina membuat kemajuan ke arah mencapai kerangka kesepakatan damai tetapi mereka belum sampai di sana, kata Menteri Luar Negeri Amerika Serikat John Kerry kepada wartawan, Sabtu (4/1/2013).

Kerry berbicara setelah sekitar tiga jam pembicaraan dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas di Ramallah, pusat pemerintahan Palestina di Tepi Barat.

Bagi Kerry ini adalah perjalanan kesepuluh ke wilayah tersebut pada tahun lalu pada saat ia berusaha untuk mengamankan kesepakatan damai.

Dia mengatakan akan mengunjungi Arab Saudi pada Minggu untuk membahas pembicaraan dengan Raja Abdullah.

Presien Palestina Mahmud Abbas pada Selasa mengancam mengambil tindakan diplomatik dan hukum terhadap "kanker" pembangunan permukiman Israel, sehari sebelum kunjungan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat John Kerry.

"Kami tidak akan tetap sabar saat "kanker" permukiman itu menyebar, terutama di Yerusalem dan kami akan menggunakan hak kami sebagai negara pengamat PBB dengan mengambil tindakan politik, diplomatik dan hukum untuk menghentikannya," katanya dalam pidato di Ramallah untuk menandai ulang tahun ke-49 partai Fatah berdiri.

"Kami memasuki perundingan di tengah peningkatan ulah Israel di semua lini, dengan tentara Israel meningkatkan permusuhan terhadap Jalur Gaza dan di Tepi Barat, yang mengakibatkan pembunuhan atas puluhan warga dalam beberapa bulan belakangan," kata Abbas.

"Tindakan itu menunjukkan kekurang-sungguhan di pihak Israel dalam perundingan tersebut dan mengancam menghancurkan jala keluar dua-negara," katanya.

Tumpukan hambatan Kerry bagi kesepakatan pembicaraan berperantara Amerika Serikat itu, yang dimulai pada Juli, termasuk masalah permukiman dan kengototan Israel mempertahankan kehadiran tentara di lembah Yordan di bawah perjanjian perdamaian.

Israel mengumumkan pembangunan ribuan rumah baru pemukim Israel di wilayah Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem timur sejak pembicaraan itu dimulai, seiring bersamaan dengan pembebasan tahanan asal Palestina.

Bangsa Palestina dan masyarakat dunia mengecam keberlanjutan pembangunan permukiman Israel di tanah Palestina inginkan untuk negara masa depan mereka.

Kerry diharuskan memadamkan ketegangan, yang meningkat setelah panitia menteri Israel pada Minggu memberikan persetujuan awal untuk rancangan undang-undang mencaplok permukiman lembah Yordan, yang diperkirakan ditolak pemerintah.

Abbas menegaskan penolakan mutlak atas permintaan Israel mempertahankan kehadiran tentaranya di lembah Yordan, tempat Tepi Barat berbatasan dengan Yordania.

"Kami mengatakan bahwa rakyat Palestina adalah yang paling membutuhkan keamanan dan yang memerlukan jaminan perlindungan dari serangan pendudukan (Israel) dan pemukim," katanya. (Antara)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

palestina
Editor : Sepudin Zuhri
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top