Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mantan Pejabat Qualcomm Dituding linsider-Trading

Bisnis.com, SAN DIEGO--Mantan pejabat tinggi Qualcomm Inc. dituding melakukan praktik insider-trading terkait saham perusahaan dan sebuah perusahaan lain yang diakuisisi Qualcomm pada 2011.  Jaksa AS Laura Duffy Selasa (24/9/2013) memaparkan mantan
Anissa Margrit
Anissa Margrit - Bisnis.com 24 September 2013  |  14:16 WIB
Mantan Pejabat Qualcomm Dituding linsider-Trading
Bagikan

Bisnis.com, SAN DIEGO--Mantan pejabat tinggi Qualcomm Inc. dituding melakukan praktik insider-trading terkait saham perusahaan dan sebuah perusahaan lain yang diakuisisi Qualcomm pada 2011.

 Jaksa AS Laura Duffy Selasa (24/9/2013) memaparkan mantan executive vice president Qualcomm Jing Wang terlibat dalam penipuan sekuritas, pencucian uang, serta pencurian identitas. Wang bisa dipenjara hingga 20 tahun jika tuduhan-tuduhan tersebut terbukti.

Upaya hukum itu bukan satu-satunya yang dihadapi pria berusia 51 tahun ini. Dalam gugatan terpisah, US Securities and Exchange Commission (SEC) menuding Wang mendapatkan setidaknya US$244.000 dari transaksi ilegalnya itu.

Dia diketahui mengundurkan diri dari perusahaan pembuat chip komputer tersebut pada Mei 2013 setelah berada dalam cuti administratif selama setahun.

SEC mengatakan Wang telah berteman dengan Gary Yin, penasihat finansialnya, sejak 2005. Yin yang bekerja di Merrill Lynch & Co. hingga April 2013 diduga memeroleh US$27.000 dari transaksi yang sama. Oleh karena itu, komisi tersebut menyertakan Yin sebagai salah satu tergugat dengan tudingan melakukan konspirasi.

Juru bicara Duffy Kelly Thornton mengungkapkan Wang telah menyatakan diri tidak bersalah. Dia akan dibebaskan dengan jaminan sebesar US$3 juta.

Salah satu informasi internal yang digunakan Wang dan Yin adalah rencana akuisisi Atheros Communications Inc. oleh Qualcomm pada Desember 2010 untuk kepentingannya sendiri. Wang meminta Yin memberikan hasil transaksi itu kepada saudara lelakinya di Cina karena khawatir tindakan mereka akan diketahui orang lain.

Kuasa hukum Wang Andrew Ow mengatakan pihaknya belum mengkaji berkas gugatan dan tidak bisa berkomentar atas tuduhan itu. Sementara, kuasa hukum Yin Frank Vecchione belum memberikan komentar karena belum bisa dihubungi.

Adapun konsultan hukum Qualcomm Don Rosenberg menuturkan pihaknya sudah mengetahui adanya penyelidikan terhadap mantan karyawannya itu dan mereka sudah berkoordinasi penuh dengan pemerintah.

Qualcomm adalah produsen semikonduktor yang juga mendesain dan memasarkan produk serta layanan telekomunikasi digital nirkabel. Perusahaan ini berbasis di San Diego, California, AS dan didirikan pada 1985. (Bloomberg)



Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

insider trading qualcomm

Sumber : Newswire

Editor : Ismail Fahmi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top