Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rusia Gelar Perayaan Kemenangan atas Nazi di Tengah Keamanan Ketat

Rusia merayakan ulang tahun kemenangan atas Nazi Jerman dalam Perang Dunia Kedua dengan parade di Lapangan Merah di tengah keamanan yang ketat.
Bendera Federasi Rusia di Kedutaan Besar Rusia di Washington, Amerika Serikat./Reuters
Bendera Federasi Rusia di Kedutaan Besar Rusia di Washington, Amerika Serikat./Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Rusia merayakan ulang tahun kemenangan atas Nazi Jerman dalam Perang Dunia Kedua dengan parade di Lapangan Merah di tengah keamanan yang ketat menyusul serangkaian serangan pesawat tak berawak, termasuk di benteng Kremlin sendiri yang dituding Moskow dilakukan oleh Ukraina.

Hari Kemenangan adalah salah satu hari libur umum terpenting di Rusia, ketika orang memperingati pengorbanan besar yang dilakukan oleh Uni Soviet yang disebut Perang Patriotik Hebat tahun 1941-45. Kala itu sekitar 27 juta warga tewas.

Melansir Reuters, peringatan ini bahkan lebih emosional karena Rusia berduka atas ribuan tentara yang tewas dalam perang hampir 15 bulan di Ukraina yang tidak menunjukkan tanda-tanda akan berakhir.

Rusia juga terguncang oleh serangan pesawat tak berawak, termasuk satu di Kremlin pada 3 Mei yang dikatakan sebagai upaya untuk membunuh Presiden Vladimir Putin.

Ukraina, yang diperkirakan akan segera melancarkan serangan balasan untuk merebut kembali tanahnya, membantah terlibat.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah berulang kali menyamakan perang Ukraina - yang dia anggap sebagai pertempuran melawan kaum nasionalis yang terinspirasi "Nazi" - dengan tantangan yang dihadapi Uni Soviet ketika Hitler menginvasi pada tahun 1941.

Kyiv mengatakan hal itu tidak masuk akal dan menuduh Rusia berperilaku seperti Nazi Jerman dengan mengobarkan perang agresi tanpa alasan dan merebut wilayah Ukraina.

Putin, menteri pertahanannya, dan pejabat senior lainnya diharapkan meninjau parade Lapangan Merah, yang biasanya menampilkan tank, peluncur rudal antarbenua, dan barisan pasukan.

Namun, karena khawatir keamanan meningkat yang sebagian disebabkan oleh serangan pesawat tak berawak, pihak berwenang telah membatalkan jalan layang tradisional.

Ada juga laporan menyebut lebih sedikit jumlah tentara dan perangkat keras militer yang bergabung dalam parade tahun ini karena konflik Ukraina memakan banyak korban manusia dan peralatan.

Pihak berwenang di seluruh negeri telah membatalkan prosesi "Resimen Abadi", saat orang membawa potret kerabat yang berperang melawan Nazi.

Pidato Putin

Putin akan menyampaikan pidato di Lapangan Merah. Dia akan bergabung dengan para pemimpin bekas Republik Soviet. Dalam pidatonya tahun lalu dia tidak menyebut Ukraina, tetapi mengecam aliansi militer NATO karena memperluas ke perbatasan Rusia dan memuji kepahlawanan Soviet dalam melawan Hitler.

Sejak itu, Finlandia - yang berbatasan dengan Rusia - juga bergabung dengan NATO.

"Semoga tidak ada lagi yang melanggar perbatasan suci Tanah Air kita," kata Patriark Kirill, Kepala Gereja Ortodoks Rusia yang kuat dan sekutu dekat Putin saat dia meletakkan bunga pada Senin (8/5/2023) di Makam Prajurit Tak Dikenal di pusat Moskow.

"Tapi agar ini terjadi, negara kita harus kuat karena negara yang ditakuti tidak diserang."

Ditanya tentang pembatalan beberapa acara Hari Kemenangan, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menyalahkan Ukraina: "Ketika kita harus berurusan dengan negara yang secara de facto adalah sponsor terorisme, maka lebih baik mengambil tindakan pencegahan."

Selain serangan di kompleks Kremlin, Moskow juga menyalahkan Ukraina atas serangan pesawat tak berawak selama seminggu terakhir di depot bahan bakar, kereta barang, dan berbagai sasaran di Krimea, yang dianeksasi paksa oleh Rusia dari Ukraina pada 2014.

Moskow juga menuduh Kyiv dan Barat melakukan pengeboman mobil pada Sabtu (6/5/2023) yang melukai seorang penulis nasionalis terkemuka Rusia, Zakhar Prilepin.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Nancy Junita
Editor : Nancy Junita
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper