Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wapres Minta Pemuda Muhammadiyah Berkontribusi Jaga Komitmen Kebangsaan

Wapresmeminta Ikatan Pelajar Muhammadiyah ikut berkontribusi aktif dalam mencegah munculnya paham radikalisme dan intoleran yang merusak komitmen kebangsaan.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 22 September 2022  |  15:18 WIB
Wapres Minta Pemuda Muhammadiyah Berkontribusi Jaga Komitmen Kebangsaan
Wapres Minta Pemuda Muhammadiyah Berkontribusi Jaga Komitmen Kebangsaan - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin meminta Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) ikut berkontribusi aktif dalam mencegah munculnya paham radikalisme maupun sikap intoleran sebagai upaya menjaga komitmen kebangsaan.

Wapres melanjutkan, langkah tersebut perlu ditempuh melalui berbagai kegiatan, baik yang bersifat kontraradikalisme terhadap mereka yang belum terpapar, maupun deradikalisasi terhadap mereka yang telah terpapar.

"Seraya mengembangkan dakwah kesejukan sesuai dengan ajaran Islam Wasathiyah yang rahmatan lil ‘alamin kepada masyarakat dan bekerja sama dengan Pemerintah untuk merawat harmoni dan persatuan bangsa," ujarnya secara virtual pada acara Tanwir IPM, Kamis (22/9/2022).

Lebih lanjut, Wapres menjelaskan bahwa Pancasila, UUD 1945, dan NKRI, oleh para ulama disebut sebagai al-mitsaq al wathany (kesepakatan nasional). Atas dasar hal tersebut, dia pun menyebut Indonesia sebagai Darul Mitsaq (negara kesepakatan) yang menurutnya dalam bahasa Muhammadiyah disebut sebagai Darul ‘ahdi was-syahadah.

"Dalam setiap upaya yang kita lakukan untuk memperbaiki umat [islahu ummat] baik dakwah, pendidikan, sosial kemasyarakatan dan lainnya, kita harus berada dalam bingkai kesepakatan nasional tersebut," harapnya.

Artinya, tutur Wapres, segala upaya dalam membangun bangsa harus terus dalam koridor kesepakatan nasional. Hal itu untuk mencegah kemungkinan terjadinya perpecahan bangsa, misalnya melalui kelompok-kelompok terpapar radikalisme maupun sikap intoleran.

Lebih jauh, Wapres juga meminta IPM yang memiliki banyak intelektual muda, untuk ikut berkontribusi aktif dalam memajukan bangsa melalui penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi, serta pengembangan inovasi untuk tercapainya Indonesia yang maju dan sejahtera.

"Hal ini juga sekaligus untuk memacu semangat generasi muda Muhammadiyah untuk mengembangkan dirinya agar nantinya menjadi pemimpin terbaik bangsa," ujarnya.

Penyebabnya, menurut Ma'ruf, hal penting lain untuk mewujudkan visi Indonesia Emas 2045 adalah dengan penciptaan sumber daya manusia (SDM) yang unggul, yaitu SDM yang sehat, cerdas, produktif, berdaya saing, serta berakhlak mulia dan memiliki komitmen kebangsaan yang kuat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wapres ma'ruf amin muhammadiyah radikalisme
Editor : Aprianus Doni Tolok
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top