Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mardiono Mengaku Tak Pernah Punya Ambisi Jadi Ketum PPP

Plt. Ketum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Muhamad Mardiono mengaku tidak pernah memiliki minat memimpin PPP karena merasa sudah berkecukupan.
Surya Dua Artha Simanjuntak
Surya Dua Artha Simanjuntak - Bisnis.com 08 September 2022  |  18:54 WIB
Mardiono Mengaku Tak Pernah Punya Ambisi Jadi Ketum PPP
Mardiono Mengaku Tak Pernah Punya Ambisi Jadi Ketum PPP. Partai Persatuan Pembangunan (PPP) kubu Muhamad Mardiono mengajukan perubahan kepengurusan partai ke Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) pada hari ini, Selasa (6/9/2022). - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pelaksana Tugas (Plt.) Ketua Umum (Ketum) Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Muhamad Mardiono mengaku tidak pernah memiliki minat memimpin PPP.

Mardiono merasa sudah mapan dengan segala usaha yang dimilikinya sehingga tak pernah terpikir untuk mengincar jabatan tertinggi parpol.

"Saya tidak pernah punya niat, ambisi pribadi untuk semua jabatan itu. Hidup saya, untuk kepentingan hidup, dalam materi, sudah punya lahan. Saya bangun usaha,” jelas Mardiono saat dikonfirmasi Bisnis, Kamis (8/9/2022).

Menurutnya, dia hanya menerima amanat yang diserahkan kepadanya oleh para kader PPP.

Terkait pelengseran Suharso Manoarfa dari kursi ketua umum, Mardiono membeberkan beberapa alasan di baliknya. Banyak kader partai di daerah, katanya, merasa kesulitan komunikasi dengan Suharso Monoarfa. Selain itu, sambungnya, banyak kader yang merasa khawatir dengan keadaan PPP jelang Pemilu 2024. 

"Surat yang dilayangkan tidak direspons," ungkap Mardiono.

Sekadar informasi, pada Senin (5/9/2022), Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas) PPP menetapkan Mardiono sebagai Plt. Ketum PPP menggantikan Suharso untuk sisa masa bakti 2020-2025.

Selain sebagai politisi, Mardiono juga dikenal sebagai pengusaha. Dia memiliki bisnis bernama Buana Centra Swakarsa (BCS) Group yang bergerak di bidang jasa logistik dan beberapa bisnis lainnya.

Keterampilan bisnis membuat Mardiono terpilih jadi Ketua Bidang Industri dan Perdagangan Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN) Provinsi Banten periode 2002 – 2007. Lalu, pada 2007 – 2017 dia terpilih jadi Ketua Dewan Pertimbangan KADIN Provinsi Banten.

Berdasarkan laporan harta kekayaan penyelenggara negara (LHKPN) di laman elhkpn.kpk.go.id Mardiono memiliki harta dengan total Rp1.270.883.511.147 atau Rp1,27 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ppp Suharso Monoarfa parpol
Editor : Aprianus Doni Tolok
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top