Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Update Rusia vs Ukraina: 4 Rudal Hantam Kiev Saat Pemimpin G7 Gelar Pertemuan

Dua bangunan tempat tinggal dihantam rudal sebagai upaya Rusia untuk mengintimidasi Ukraina sebelum pertemuan G7 dan pertemuan puncak NATO.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 27 Juni 2022  |  07:06 WIB
Update Rusia vs Ukraina: 4 Rudal Hantam Kiev Saat Pemimpin G7 Gelar Pertemuan
Foto yang diabadikan pada 25 Februari 2022 ini menunjukkan jalanan yang kosong di Kiev, ibu kota Ukraina. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA— Rusia melakukan empat serangan rudal ke Kiev setelah tiga pekan kehidupan di ibu kota Ukraina itu relatif tenang. Serangan itu terjadi saat para pemimpin G7 melakukan pertemuan di Jerman.

Kepulan asap membubung di atas distrik Shevchenkivskyi tengah, sebuah kawasan perguruan tinggi, restoran, dan galeri seni pada pukul 06.22 waktu zetempat.

Saat itu para pemimpin G7 mempersiapkan pertemuan tiga hari di Jerman dengan agenda utama pembahasan perang Rusia di Ukraina. 

Wali Kota Kiev, Vitali Klitschko mengatakan dua bangunan tempat tinggal dihantam rudal sebagai upaya untuk mengintimidasi Ukraina sebelum pertemuan G7 dan pertemuan puncak NATO di Madrid yang dimulai pada Selasa.

Sekitar pukul 11 pagi, setidaknya ada beberapa laporan yang belum dikonfirmasi tentang dua ledakan lagi di Kyiv, tetapi menurut pejabat setempat ledakan yang terdengar adalah suara pertahanan udara yang menghancurkan serangan Rusia lainnya.

Satu pria tewas dan enam orang, termasuk seorang wanita dari Rusia, dibawa ke rumah sakit. Sementara seorang gadis tujuh tahun diselamatkan dari puing-puing, kata Klitschko. 

"Dia masih hidup," katanya di akun Telegram sembari menambahkan bahwa petugas penyelamat berusaha menyelamatkan ibunya. Dia juga mengatakan banyak penduduk terjebak di bawah puing-puing seperti dikutip TheGuardian.com, Senin (27/6).

“Kami mendengar empat ledakan yang sangat keras,” kata Marina, 33, seorang warga yang tinggal di sebuah gedung apartemen yang dekat dengan serangan rudal. 

“Seluruh gedung bergetar. Untungnya apartemen kami baik-baik saja. Saya tidak tahu apakah saya akan pindah dan saya perlu menenangkan diri dan kemudian mengambil keputusan.

Serangan itu terjadi ketika pasukan Rusia di Ukraina timur berusaha untuk menerobos Lysychansk, setelah menghancurkan kota kembarnya Sievierodonetsk menjadi puing-puing.

Jika Lysychansk jatuh, seluruh wilayah Luhansk, yang bersama dengan Donetsk membentuk wilayah Donbas timur akan jatuh ke bawah kendali Rusia. Langkah itu menandai terobosan strategis lain bagi presiden Rusia, Vladimir Putin sejak awal invasi.

Kantor berita Rusia Interfax dan pejuang separatis pro-Rusia mengatakan pasukan Rusia telah memasuki Lysychansk pada Sabtu setelah pasukan Ukraina diperintahkan untuk mundur dari Sievierodonetsk. Namun klaim itu tidak dapat diverifikasi secara independen dan tidak ada komentar langsung dari pihak Ukraina.

Serhiy Haidai, gubernur provinsi Luhansk, mengatakan di Facebook bahwa pejuang Rusia dan separatis berusaha memblokade Lysychansk dari selatan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rusia Ukraina G7 Perang Rusia Ukraina
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top